Share

3 BUMN Siap Selamatkan Karyawan Istaka Karya

Suparjo Ramalan, iNews · Senin 18 Juli 2022 18:39 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 18 320 2631790 3-bumn-siap-selamatkan-karyawan-istaka-karya-TrnGiG3plq.jpg Istaka Karya Pailit (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Ada 2-3 BUMN Karya yang siap menampung para karyawan Istaka Karya. Sebagaimana diketahui, PT Istaka Karya (Persero) dinyatakan pailit oleh Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat.

Tercatat, ada 11 perusahaan pelat merah di sektor konstruksi. Seperti, Perum Perumnas, PT Adhi Karya (Persero) Tbk, PT Amarta Karya (Persero), PT Brantas Abipraya (Persero), PT Hutama Karya (Persero).

Kemudian, PT Nindya Karya (Persero), PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk, PT Waskita Karya (Persero) Tbk, PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, PT Virama Karya (Persero).

"Karyawan kita akan ini beri ruang masuk ke perusahaan karya kita, ada 2-3 perusahaan siap tampung mereka," kata Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga, Senin (18/7/2022).

Perseroan memang masuk dalam daftar BUMN 'hantu' yang dicatatkan Kementerian BUMN selaku pemegang saham. Kabar pailitnya Istaka Karya dibenarkan Sekretaris Perusahaan Istaka Karya Yudi Kristanto, saat dikonfirmasi MNC Portal Indonesia.

"Iya betul, langkah manajemen mengikuti undang-undang kepailitan," ungkap Yudi.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Yudi Kristanto mencatat, setelah perseroan dipailitkan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, maka seluruh proses selanjutnya dijalankan oleh kurator, termasuk aset perusahaan. "Semuanya akan diserahkan kepada kurator," kata dia.

Terkait dengan karyawan Istaka Karya akan dialihkan ke sejumlah BUMN di sektor konstruksi lain. Langkah tersebut seiring rencana pembubaran Istaka Karya.

Perseroan masuk dalam daftar BUMN 'hantu'. Sebab, operasional perusahaan tercatat terus merugi. Bahkan, beban utang lebih tinggi daripada aset.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga menyebut, upaya pemulihan keuangan perusahaan tidak dapat dilakukan lagi.

"Kami kasih peluang mereka tetap bisa bekerja di urusan (BUMN) kekaryaan. Dari segi keuangan berat banget, lebih tinggi utangnya dari asetnya sehingga sudah kita itung, gak mungkin lagi dioperasikan," ujar Arya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini