Share

SBN RI Rp66 Triliun, Sri Mulyani: Kita Harus Waspada!

Anggie Ariesta, Jurnalis · Selasa 16 Agustus 2022 18:54 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 16 320 2649132 sbn-ri-rp66-triliun-sri-mulyani-kita-harus-waspada-v7RQmf76x4.jpg Menteri Keuangan Sri Mulyani (Foto: Okezone)

JAKARTA - Volatilitas dari kebijakan The Fed berdampak terhadap capital outflow dari emerging market. Pada tahun 2022 ini, telah keluar USD50 miliar untuk Indonesia capital outflow terutama dari sisi Surat Berharga Negara (SBN).

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, ini yang membuatnya harus waspada karena berarti permintaan terhadap SBN terutama dari asing akan perlu dijaga untuk tidak menimbulkan kenaikan yield yang terlalu besar. Saat ini Rp66 triliun sudah keluar dari sisi SBN di Indonesia.

"Namun kita mampu menjaga stabilitas SBN karena sekarang kepemilikan asing hanya 15,6% sehingga kalau kita lihat yield dari SBN kita relatif justru mengalami tightening atau mendekat ke US treasury yang mengalami kenaikan," kata Sri Mulyani dalam Konferensi Pers Nota Keuangan & RUU APBN 2023, Selasa (16/8/2022).

Diketahui hal tersebut yang menyebabkan Indonesia cukup kompetitif namun ini tidak boleh membuat kita terlena.

Yield dari SBN Indonesia dalam hal ini mengalami koreksi 5,3% dan kemudian secara ytd di 9,5% kenaikannya.

Baca Juga: Wujudkan Indonesia Sehat 2025, Lifebuoy dan Halodoc Berkolaborasi Berikan Akses Layanan Kesehatan Gratis

"Kalau kita lihat negara-negara lain bahkan Amerika sendiri kenaikan yieldnya bahkan mencapai 87%," ungkapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini