Share

Wall Street Bangkit Lagi Usai Laporan Inflasi AS

Anggie Ariesta, Jurnalis · Kamis 15 September 2022 07:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 15 278 2667825 wall-street-bangkit-lagi-usai-laporan-inflasi-as-ZEbdMyJRIb.jpg Wall Street (Foto: Okezone/Reuters)

JAKARTA - Wall Street ditutup menguat dengan mengakhiri sesi tanpa arah lebih tinggi pada perdagangan Rabu (14/9/2022) waktu setempat. Hal itu karena laporan inflasi sesuai target sebagian besar menghambat aliran aksi jual Selasa dan investor menekan tombol jeda.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 30,12 poin, atau 0,1%, menjadi 31.135,09, S&P 500 (.SPX) naik 13,32 poin, atau 0,34%, menjadi 3.946,01 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 86,10 poin, atau 0,74%, menjadi 11.719,68.

Ketiga indeks goyah sepanjang hari, tetapi akhirnya berakhir di wilayah positif. Mereka semua gagal memulihkan kerugian yang berarti dalam pembantaian hari Selasa, yang membuat persentase penurunan terbesar mereka dalam lebih dari dua tahun.

"Hari ini adalah hari yang menyenangkan, setelah mengalami pukulan tubuh kemarin," kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di Carson Group di Omaha, Nebraska. "Ini adalah hari istirahat dan itu adalah tanda selamat datang."

Data harga produsen (PPI) Departemen Tenaga Kerja AS mendarat dekat dengan perkiraan konsensus dan memberikan beberapa bantuan setelah cetakan CPI yang mengguncang pasar hari Selasa, yang lebih panas dari yang diharapkan.

"Perdebatan inflasi berlanjut dan kemarin adalah pengingat yang keras bahwa ini adalah pertempuran yang sulit dan The Fed harus tetap agresif untuk membatasi harga inflasi yang meluas yang kita lihat," tambah Detrick.

Laporan PPI menawarkan jaminan bahwa inflasi memang pada lintasan yang lambat dan menurun.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Tetapi masih ada jalan panjang sebelum mendekati target inflasi tahunan rata-rata 2% Federal Reserve, dan sementara pasar keuangan telah sepenuhnya memperhitungkan kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan FOMC minggu depan. , mereka melihat kemungkinan 22% dari peningkatan 100 basis poin berukuran super, menurut alat FedWatch CME.

Imbal hasil Treasury AS dua tahun, yang mencerminkan ekspektasi suku bunga, memperpanjang kenaikan pada Selasa.

Ukuran dan durasi kenaikan suku bunga lebih lanjut ke depan membuat banyak pengamat pasar khawatir atas efek tertinggal dari fase pengetatan Fed, dengan beberapa melihat resesi sebagai hal yang tidak dapat dihindari.

Seorang pedagang bekerja di lantai perdagangan di New York Stock Exchange (NYSE) di Manhattan, New York City, AS, 13 September 2022. REUTERS/Andrew Kelly

Sektor transportasi (.DJT), yang dilihat sebagai barometer kesehatan ekonomi dan memberikan gambaran sekilas tentang sisi penawaran dari gambaran inflasi, terbebani oleh stok kereta api dalam menghadapi potensi pemogokan.

"Apakah Gedung Putih benar-benar ingin rel ditutup dan berdampak lebih besar pada rantai pasokan, kurang dari dua bulan sebelum pemilihan paruh waktu?" tanya Detrik. "Kami optimis mereka bisa tetap membuka rel," katanya.

Operator kereta api Union Pacific (UNP.N), Norfolk Southern (NSC.N) dan CSX Corp (CSX.O) masing-masing kehilangan 3,7%, 2,2% dan 1,0%, bahkan ketika Menteri Tenaga Kerja Marty Walsh bertemu dengan perwakilan serikat pekerja di Washington dalam pembicaraan bertujuan untuk mencegah penutupan rel.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 menguat, dengan saham energi (.SPNY) memimpin kenaikan dengan bantuan dari kenaikan harga minyak mentah karena kekhawatiran pasokan.

Saham Starbucks Corp (SBUX.O) melonjak 5,5% setelah perusahaan menaikkan prospek laba dan penjualan tiga tahun.

Tesla Inc (TSLA.O) bangkit kembali dari penurunan Selasa, naik 3,6% pada hari yang sama Presiden Joe Biden mengumumkan $900 juta dalam pendanaan untuk stasiun pengisian kendaraan listrik.

Isu-isu yang maju melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 1,05 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,06 banding 1 mendukung penurunan.

S&P 500 membukukan 2 tertinggi baru 52-minggu dan 30 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 26 tertinggi baru dan 219 terendah baru.

Volume di bursa AS adalah 10,90 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,33 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini