Share

Jangan Rugikan Masyarakat, Transisi Energi Harus Adil dan Terjangkau

Noviana Zahra Firdausi, Okezone · Selasa 25 Oktober 2022 18:17 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 25 320 2694378 jangan-rugikan-masyarakat-transisi-energi-harus-adil-dan-terjangkau-4DgtmKdqdz.jpg Menko Airlangga minta transisi energi harus adil dan terjangkau (Foto: Kemenko Perekonomian)

JAKARTATransisi energi harus berjalan adil dan terjangkau bagi masyarakat. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan upaya transisi energi harus dapat diakses oleh semua masyarakat.

Dengan itu, sektor industri perlu inovatif dan tepat dalam akuisisi teknologi dan investasi sehingga dapat mengurangi emisi gas rumah kaca, meminimalisir anomali cuaca, mencegah perubahan iklim hingga menghindari kelaparan pada masyarakat.

"Transisi energi harus fokus pada pengurangan intensitas karbon dan memberi manfaat bagi setiap rumah tangga," kata Menko Airlangga dilansir dari Antara, Selasa (25/10/2022).

Untuk mendukung upaya ini, dalam dokumen Nationally Determined Contribution (NDC) terbaru, Indonesia menaikkan target pengurangan emisi dari 29 persen menjadi 31,89 persen pada tahun 2030, dan target sebesar 43,20 persen dengan dukungan internasional.

“Indonesia memiliki komitmen untuk mencapai net zero emissions pada tahun 2060 atau lebih cepat dan target tersebut tidak boleh tergelincir,” kata Airlangga.

Kemudian, pemerintah juga telah menyiapkan skema di bidang carbon pricing dan carbon trading, di mana investasi hijau terbukti lebih menarik baik di pasar modal maupun branding publik.

Follow Berita Okezone di Google News

Tidak hanya itu, pemerintah juga sedang menggalakkan penggunaan kendaraan listrik atau electric vehicle (EV) sebagai upaya mengurangi emisi karbon.

“Kita ingin memimpin dengan memberi contoh. Untuk itu, Indonesia terus mempromosikan ekosistem EV karena kebijakan ini diharapkan akan menjadi kunci revolusi masa depan,” ujar Airlangga.

Komitmen ini akan diperlihatkan dalam KTT G20 di Bali pada November nanti, yang membatasi akses kendaraan konvensional dan menyediakan lebih banyak akses kendaraan listrik.

“Hanya ada satu kunci untuk memastikan keberhasilan transisi energi, yaitu kerja sama dan kemitraan. Publik, swasta, dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) harus memiliki andil dalam proyek ini,” ujar Airlangga.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini