Share

Keren! Bekasi Punya Fasilitas Uji Kendaraan Terbesar se-Asean

Heri Purnomo, MNC Portal · Senin 31 Oktober 2022 17:42 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 31 320 2698151 keren-bekasi-punya-fasilitas-uji-kendaraan-terbesar-se-asean-9nfHD5Ud06.jpg Menhub Soal Fasilitas Uji Laik Kendaraan di Bekasi. (Foto: Okezone.com/MPI)

JAKARTA - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan Proving Ground atau Balai Pengujian Laik Jalan dan Sertifikasi Kendaraan Bermotor (BPLJSKB) di Bekasi menjadi fasilitas pengujian kendaraan terbesar se-Asia Tenggara. Fasilitas ini akan meningkatkan daya saing produk otomotif di Indonesia.

Selain itu, proving ground tersebut akan menghasilkan pengujian tipe kendaraan bermotor yang lebih akurat dan memenuhi standar internasional, sehingga akan meningkatkan aspek keselamatan kendaraan bermotor.

Baca Juga: Proyek Uji Kendaraan Standar Internasional, Ini Sederet Keuntungan bagi Industri Otomotif RI

“Dengan hadirnya Proving Ground sebagai fasilitas pengujian kendaraan terbesar se-Asia Tenggara ini akan meningkatkan daya saing (Industri Otomotif Indonesia)," katanya dalam sambutan acara seremoni Penandatanganan Proyek KPBU Pengembangan Proving Ground BPLJSKB Bekasi, Jawa Barat, di Gedung Kementerian Keuangan, Senin (31/10/2022).

Ditempat yang sama, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menilai hadirnya proyek Proving Ground di Balai Pengujian Laik Jalan dan Sertifikasi Kendaraan Bermotor (BPLJSKB) di wilayah Bekasi, Jawa Barat akan dapat mendukung industri otomotif Indonesia.

Hal itu dikarenakan nantinya Indonesia tidak perlu lagi melakukan pengujian kendaraan di negara tujuan. Sehingga hambatan-hambatan yang selama ini menjadi persoalan dapat terselesaikan dengan adanya proving ground Bekasi.

Baca Juga: Sri Mulyani: Pak Menhub Tak Pernah Lelah Bangun Sistem Transportasi Indonesia

"Maka projek ini akan menjadi suatu fasilitas untuk bisa mendukung industri otomotif nasional. Karena kalo kita ekspor kendaraan tidak lagi harus melalui pengujian di negara tujuan. Sehingga technical barrier itu dihilangkan," katanya.

Untuk diketahui, proyek Proving Ground ini merupakan kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) ini akan dipegang oleh konsorsium PT Indonesia International Automotive Proving Ground (IIAPG), selaku pemenang lelang pada 23 Agustus 2022.

Konsorsium terdiri dari perusahaan gabungan Indonesia-Jepang, antara lain PT Gobel International, PT Bintang Pradipa Persada, Toyota Tsusho Corporatuon, Japan Overseas Infrastructure Investment Corporatuon for Transport & Urban Development, PT Hutama Karya (Persero), dan Astra Daihatsu Motor.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Ruang lingkup yang akan dikerjasamakan antara lain yaitu: merancang dan membangun fasilitas pengujian dan fasilitas penunjang, pengadaan peralatan pengujian dan fasilitas penunjang, pemeliharaan fasilitas hingga peningkatan kapasitas atau pelatihan sumber daya manusianya.

Adapun Proving Ground merupakan fasilitas pengujian di luar ruangan (outdoor test) sesuai dengan standar internasional yang telah mengadopsi United Nations Agreement Concerning The Adoption of Uniform Conditions of Approval and Reciprocal Recognition of Approval For Motor Vehicle Equipment and Parts (UN Agreement).

Di mana akan ada sekitar 16 fasilitas pengujian sesuai dengan standar internasional United Nation Regulation (UNR) yang rencananya akan diterapkan di negara ASEAN yang tergabung dalam ASEAN Mutual Recognition Agreement.

Sedangkan untuk nilai investasinya, sebesar Rp1,98 triliun menggunakan skema pengembalian investasi availibility payment sebesar Rp339,9 miliar per tahun dengan periode kerja sama proyek selama 17 tahun termasuk 2 tahun masa konstruksi. Dan akan mulai beroperasi secara penuh pada 2024 mendatang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini