Share

Sri Mulyani Akui Belanja Orang Kaya Jadi Sumber Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Antara, Jurnalis · Jum'at 11 November 2022 16:43 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 11 320 2705702 sri-mulyani-akui-belanja-orang-kaya-jadi-sumber-pertumbuhan-ekonomi-indonesia-7j4OrOBhD1.jpg Sri Mulyani soal Belanja Orang Kaya (Foto: Dok Kemenkeu)

JAKARTA - Konsumsi rumah tangga menengah ke atas menjadi salah satu sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III-2022. Ekonomi kuartal III-2022 tumbuh 5,72% secara tahunan (year-on-year/yoy).

"Kami melanjutkan kepercayaan ini pada kuartal keempat tahun ini dan pada tahun 2023," tutur Sri Mulyani dalam acara 4th Indonesia Fintech Summit - Moving Forward Together Day 2 yang dipantau secara daring di Jakarta (11/11/2022).

Untuk itu, pemerintah akan terus menjaga inflasi agar dapat mempertahankan daya beli rumah tangga yang kuat saat ini.

BACA JUGA:Ekspor Naik 21,64%, Mendag Zulhas: Jadi Motor Pertumbuhan Ekonomi RI 

Sri Mulyani menyebutkan tren konsumsi rumah tangga menengah ke atas ke depannya berpotensi akan masih tumbuh kuat, salah satunya tercermin dari simpanan di bank.

Jika melihat tabungan rumah tangga dengan nominal di atas Rp2 miliar dalam sistem perbankan, tingkat pertumbuhan tabungan golongan tersebut masih tumbuh dua digit, yakni 10 persen atau di atas tingkat pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) secara nasional.

Dengan demikian, rumah tangga kelas menengah ke atas masih memiliki daya beli.

"Ketika kita dapat mengelola pandemi, di saat itulah mengapa orang memiliki mobilitas yang lebih baik dan mulai menggunakan daya beli mereka," katanya.

Baca Juga: 50 Tahun Berkarya, Indomie Konsisten Hidupkan Inspirasi Indomie untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Selain konsumsi rumah tangga, dirinya menegaskan investasi juga harus dipastikan cukup sehat agar bisa terus menjadi sumber pertumbuhan ekonomi domestik.

Pada kuartal III-2022, investasi yang terlihat dari Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) mampu tumbuh 4,96% (yoy) atau lebih tinggi dari kuartal sebelumnya yakni 3,5% (yoy).

Oleh karena itu, Bendahara Negara akan memastikan inflasi domestik terus moderat atau cukup rendah agar momentum pertumbuhan terus berlanjut.

"Jadi bagi kami, bagaimana kami akan membangun momentum investasi. Jika ekonomi tumbuh stabil dan cukup tinggi, dunia usaha akan memiliki kepercayaan diri untuk berinvestasi," katanya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini