Share

Soal Panama Papers, Wapres JK: Indonesia Bukan Surga dan Neraka Pajak

Dedy Afrianto, Jurnalis · Senin 23 Mei 2016 15:23 WIB
https: img.okezone.com content 2016 05 23 20 1395618 soal-panama-papers-wapres-jk-indonesia-bukan-surga-dan-neraka-pajak-AdbXi5dJ80.jpg Wapres Jusuf Kalla (Foto: Okezone)

JAKARTA - Pemerintah Indonesia belakangan ini cukup dikejutkan dengan adanya keterbukaan data dalam Panama Papers. Pasalnya, terdapat banyak nama-nama orang Indonesia dalam dokumen ini. Namun, hal ini dianggap telah menguntungkan bagi pemerintah karena secara tidak langsung dapat memperkuat data base perpajakan di Indonesia.

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) pun angkat bicara mengenai banyaknya nama orang Indonesia dalam Panama Papers. Menurut JK, selama ini di Indonesia pajak bukanlah sesuatu yang disukai. Namun, seharusnya tarif pajak di Indonesia bukanlah menjadi salah satu penyebab dari banyaknya Wajib Pajak yang melarikan hartanya ke luar negeri.

"Walaupun sebagian orang tidak suka pajak, jadi menghindar dan cari surga pajak. Indonesia saya kira berada tengah-tengah bukan surga bukan neraka juga karena tax rasio masih 11 persen," kata JK dalam acara International Conference on Tax, Investment and Business 2016 di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Senin (23/5/2016).

[Baca juga: Menkeu Sebut Dunia Mulai Tinggalkan Isu Pajak Tradisional]

Menurut JK, penerimaan negara selama ini tidaklah sebesar dari negara lain yang begitu tinggi menerapkan tarif pajak. Untuk itu, para Wajib Pajak tak perlu mengkhawatirkan besaran tarif pajak yang ditetapkan oleh pemerintah melalui Kementerian Keuangan.

"Penerimaan tidak sebesar negara lain, tarif di tengah-tengah, ya bukan surga bukan neraka," ungkap JK yang diiringi oleh senyuman khasnya.

Namun, kata JK, saat ini Indonesia memang sangat membutuhkan sumber dana dari perpajakan. Sumber dana ini nantinya akan digunakan untuk membangun berbagai proyek infrastruktur pada jangka panjang. JK pun mencontohkan pada riwayat Romawi Kuno yang butuh dana begitu besar untuk membiayai tentaranya demi membangun kerajaan.

"Kalau riwayat Romawi kuno, negara yang kuat butuh tentara, tentara kuat butuh banyak kuda. Untuk biayai serdadu dan kuda harus ada yang bayar, lewat pajak," ungkap JK

Masyarakat pun diharapkan tak lagi menghindari pajak. Pasalnya, dampak dari pembayaran pajak ini nantinya juga akan dirasakan oleh masyarakat dalam jangka panjang, khususnya pada pembangunan infrastruktur yang dapat memangkas biaya logistik.

"Sekarang pajak untuk bayar apa saja, sehingga tentu kami lihat bagaimana pentingnya pajak ini," tukas JK.

(rai)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini