Singles Day Alibaba Transaksi Terbesar Dunia, Tembus Rp396 Triliun

Koran SINDO, Jurnalis · Senin 12 November 2018 10:41 WIB
https: img.okezone.com content 2018 11 12 320 1976515 singles-day-alibaba-transaksi-terbesar-dunia-tembus-rp396-triliun-13nwAEYFBl.jpeg Foto: Reuters

SHANGHAIAlibaba Group Holding Ltd semakin mengokohkan posisinya sebagai raksasa e-commerce dunia. Pada Singles’ Day (11.11) atau Hari Belanja Online Sedunia yang diinisiasi China kemarin, nilai transaksi Alibaba mencapai USD27 miliar atau sekitar Rp396 triliun.

Angka ini sangat fantastis karena jauh di atas perolehan kegiatan serupa yang digelar perusahaan e-commerce lain seperti Prime Day oleh Amazon.

Tak hanya itu, nilai transaksi Singles’ Day juga tak pernah terlampaui oleh event serupa di negara lain, yakni Black Friday dan Cyber Monday di Amerika Serikat (AS).

Nilai penjualan Singles’ Day Alibaba tahun ini diperkirakan masih terus bergerak naik karena belum direkap penuh selama 24 jam. Transaksi kali ini juga memecahkan rekor pada 2017 yang mencapai USD25,3 miliar.

Baca Juga: 1 Jam, Alibaba Raup USD10 Miliar dalam Event 11.11

Tahun lalu Alibaba tercatat menerima orderan rata-rata 325.000 per detiknya selama 24 jam. Singles’ Day awalnya adalah liburan siswa baru untuk perayaan menjadi single atau lajang di China.

Namun seiring waktu, kegiatan ini tumbuh menjadi festival belanja online sebulan penuh yang mencapai puncaknya dengan penjualan 24 jam pada 11 November. Penjualan dengan nilai besar tercatat pada menit-menit pertama di 24 jam akhir tersebut.

Alibaba menyatakan transaksinya mencapai 69 miliar yuan atau USD9,92 miliar pada satu jam pertama Singles’ Day kemarin. Angka ini naik sekitar 21% dari periode sama tahun lalu yang hanya 57 miliar yuan.

 Baca Juga: 5 Produk RI Dijual di Toko Jack Ma

Barang-barang yang laris dijual antara lain smartphone dan produk elektronik lain. Meski demikian kebutuhan lain seperti susu formula dan popok juga tinggi.

Meski Alibaba melampaui penjualan tahun lalu sebelum pukul 4 sore, pencapaian itu masih lebih lambat bila dibandingkan tahun sebelumnya yang memecahkan rekor 2016 sekitar empat jam sebelum tengah hari. Meski ada pertumbuhan kuat, penjualan tampaknya terbentuk karena kondisi ekonomi dan kompetisi baru dari event penjualan lain.

“Konsumen tidak lagi merasa bahwa Double 11 sebagai satu-satunya peluang mendapatkan harga barang yang miring,” tutur Pedro Yip, mitra di lembaga konsultan Oliver Wyman, seperti di kutip kantor berita Reuters.

 Baca Juga: Jack Ma dan Festival Belanja Terbesar 11.11

Meski demikian, menurut Yip, masih banyak konsumen yang menikmati belanja di Double 11 bila dibandingkan mereka yang tidak belanja.

Alibaba meluncurkan penjualan Singles’ Day tahun ini dengan acara meriah, antara lain dengan gala yang menampilkan penyanyi Amerika Serikat (AS) Mariah Carey, peniru Beyonce asal Jepang, dan Cirque du So leil.

Singles’ Day kali ini juga diperkirakan menjadi event penjualan November terakhir Alibaba di bawah kendali Jack Ma sebagai founder dan chairman. Chief Executive Officer (CEO) Alibaba sekarang, Daniel Zhang, akan mengambil alih posisi chairman tahun depan atau menggantikan Jack Ma.

Meski penjualan mengalami pertumbuhan, saham Alibaba turun 16% tahun ini di tengah ketidakpastian ekonomi terkait ke tegangan dagang antara China dan AS.

Awal bulan ini Alibaba merevisi proyeksi pendapatan setahun penuh sehingga membuat khawatir investor. Sebagai kompensasi, perusahaan akan mengurangi pendapatan yang diambil dari platform itu untuk mempertahankan sejumlah brand dan para pembeli baru.

Tahun ini Alibaba menyatakan ada sekitar 180.000 brand berpartisipasi dalam Singles’ Day. Singles’ Day bukan hanya milik Alibaba di China. Menurut Direktur Komunikasi Internasional JD, Lori Chao, pesta belanja itu mulai ramai karena banyak orang khawatir belanja di toko dan tidak bisa memenuhi kebutuhan hidup.

JD yang awalnya hanya toko elektronik pada 1998 kini juga berubah menjual berbagai kebutuhan rumah tangga. “Salah satu hal yang kita tekankan adalah produksi orisinal di China,” ujar Chao.

Dia mengungkapkan, orang yang berbelanja dengan JD lebih mengutamakan kualitas. JD.com memulai festival belanja tersebut sejak 1 November dan digelar hingga kemarin.

Pada satu jam pertama, JD.com mendapatkan transaksi hingga 6 miliar yuan. Produk yang terjual adalah ponsel pintar, elevise, pendingin ruangan hingga kulkas. Lebih dari 20 juta produk ditawarkan pada kesempatan tersebut.

Menariknya, Singles’ Day bukan didominasi kalangan orang tua saja, tetapi banyak generasi milenial yang sudah ikut andil berbelanja online. Bahkan anak muda memiliki porsi besar dalam transaksi pesta belanja tersebut.

Dorong Daya Beli

 

Tak hanya di China, Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) juga digelar di Indonesia kemarin. Ajang ini menjadi perang diskon perusahaan-perusahaan e-commerce. Shopee misalnya menawarkan diskon hingga 90% untuk produk fashionnya.

Untuk ongkos kirim, Shopee juga menggratiskan hingga 11 kali. Demikian juga Lazada, khusus pada 11 November mengusung flash sale untuk beberapa produk unggulan. Lazada juga menawarkan diskon hingga 90% pada sejumlah produk.

Adapun Zalora menggelar Singles’ Day pada 11-14 November. Untuk beberapa produk, Zalora menawarkan diskon hingga 75%.

Pengamat marketing Yuswohady menilai pelaksanaan Harbolnas kali ini tidak seheboh tahun-tahun sebelumnya. Ini kemungkinan terjadi karena Harbolnas tak lagi hal baru bagi masyarakat Indonesia.

Indikasi ini juga terpantau dari kurang maraknya informasi soal Harbolnas di media social seperti 2 atau 3 tahun lalu. Kendati demikian Yuswohady meyakini nilai transaksi kali ini tetap naik meski peningkatannya tak setinggi tahun sebelumnya.

Dia mengakui Harbolnas memang mampu mendorong keinginan masyarakat untuk belanja karena terpacu ada potongan harga yang luar biasa.

“Harbolnas jadi powerful karena tingkat diskonnya yang luar biasa dan itu ada faktor-faktor bakar duit juga,” ujar dia.

Menurutnya, efisiensi penjualan online sangat besar. Tak berlebihan bila sejumlah perusahaan belanja online menawarkan diskon besar. “Jadi dalam rangka untuk menarik trafik, memperbanyak massa, dia memberi kemurahan nggak wajar. Itu menjadikan ketika pertama kali muncul heboh. Tapi setelah beberapa kali menjadi biasa,” tuturnya. (Andika Hendra/Oktiani Endarwati)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini