nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

PP Properti Kantongi Laba Rp471,25 Miliar

Jum'at 15 Maret 2019 14:46 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 03 15 278 2030409 pp-properti-kantongi-laba-rp471-25-miliar-ncDx5GxIs0.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA - Positifnya pertumbuhan bisnis properti di 2018 memberikan dampak terhadap kinerja PT PP Properti Tbk (PPRO). Di mana emiten properti ini membukukan laba bersih tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk pada 2018 senilai Rp471,25 miliar, naik 6% dari posisi Rp444,67 miliar pada 2017.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya seperti dikutip Harian Neraca, di Jakarta, Jumat (15/3/2019).

PPRO membukukan pendapatan usaha senilai Rp2,55 triliun, turun 5,5% dari posisi Rp2,7 triliun pada 2017. Beban pokok penjualan PPRO pada 2018 senilai Rp1,89 triliun, turun 7,8% dari posisi Rp2,05 triliun. Penurunan beban pokok penjualan telah berhasil mengerek laba kotor PPRO menjadi Rp662,57 miliar, naik tipis 1,9% secara tahunan.

 Baca Juga: Naik 15%, PP Properti Raup Laba Rp188 Miliar di Semester I-2018

PPRO juga membukukan penghasilan lain-lain senilai Rp98,84 miliar, naik 2,5 kali dan memiliki keuntungan pembelian diskon senilai Rp11,62 miliar.

Dari sisi arus kas operasional, PPRO berhasil mengantongi Rp77,92 miliar pada akhir 2018. Pada akhir 2018, PPRO mengantongi aset senilai Rp16,47 triliun, naik 31% dari posisi Rp12,55 triliun pada 2017. Aset itu terdiri dari liabilitas senilai Rp10,65 triliun dan sekuitas senilai Rp5,81 triliun.

Dalam pos liabilitas jangka pendek, PPRO memiliki utang bank senilai Rp200 miliar. PPRO juga memiliki utang jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu setahun yakni utang bank, obligasi dan surat berharga janga menengah masing-masing senilai Rp754,28 miliar, Rp200 miliar dan Rp200 miliar.

Sebagai informasi, tahun ini PP Properti menargetkan pendapatan prapenjualan alias marketing sales tumbuh sekitar 10%. Dimana perseroan masih akan melanjutkan strategi yang sama seperti tahun kemarin. Yakni, tetap menjajaki penjualan secara borongan atawa bulk sales. Disebutkan, target marketing sales tahun ini kurang lebih sekitar Rp 3,8 triliun.

 Baca Juga: Terbitkan Obligasi Rp800 Miliar, PP Properti Tawarkan Bunga 11,15%

Menurut, Indaryanto Direktur Keuangan PPRO pernah bilang, situasi politik pasti ada pengaruhnya ke properti hanya saja tinggal bagaimana pemain dalam menyiasati hal tersebut agar laju bisnis tetap berjalan.

"Selama ini kita main disegmen menengah kebawah dan apartment kan merupakan kebutuhan orang banyak jadi kita harapkan situasi politik tidak terlalu mempengaruhi," ujarnya.

Asal tahu saja, untuk memacu target bisnis tahun ini, PP Properti tahun lalu sudah merampungkan akuisisi 100% saham PT Grahaprima Realtindo. Pada aksi korporasi tersebut, perusahaan mengambil setara 11 ribu saham senilai Rp 40,83 miliar.

Disebutkan,akuisisi tersebut dilakukan menggunakan kas ineternal. Dampak dari transaksi tersebut akan memperluas pengembangan bisnis PPRO dibidang residensial. "Tujuan pengambilalihan untuk melakukan pembangunan dan pengembangan apartement di Yogyakarta," ujarnya.

Sebelumnya, pada tanggal 20 September 2018 perusahaan juga melakukan 70% penyertaan saham pada PT Limasland Realty Cilegon. Perusahaan menggelontorkan dana Rp 31,5 miliar yang bertujuan untuk pembangunan dan pengembangan apartemen di Cilegon.

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini