BUMN Diminta Tingkatkan Ekonomi Masyarakat Jawa Tengah.

Giri Hartomo, Jurnalis · Minggu 12 Mei 2019 17:35 WIB
https: img.okezone.com content 2019 05 12 320 2054707 bumn-diminta-tingkatkan-ekonomi-masyarakat-jawa-tengah-iQH8y6DXkO.jpeg Foto: Dokumentasi Kementerian BUMN

PURBALINGGA - Menteri BUMN Rini M Soemarno meminta kepada direksi dan manajemen BUMN agar bisa turut menggerakkan ekonomi masyarakat di Jawa Tengah khususnya Purbalingga. Pasalnya, saat ini Purbalingga masih termasuk lima besar daerah termiskin di Jawa Tengah.

"Saya minta kepada direksi BUMN yang berasal dari daerah ini, agar ikut membangun dan memajukan daerahnya khususnya Purbalingga, Cilacap dan Banyumas. Apalagi Purbalingga masih menjadi daerah yang angka kemiskinannya termasuk lima besar di Jawa Tengah," ujarnyamelalui keterangan tertulis, Minggu (12/5/2019).

Menurut Rini, Lima belas BUMN melakukan sinergi untuk memberikan bantuan CSR kepada masyarakat di empat kabupaten di Provinsi Jawa Tengah meliputi Kabupaten Purbalingga, Kabupaten Purwokerto, Kabupaten Kebumen dan Kabupaten Cilacap dengan total bantuan sebesar Rp2,61 miliar.

Bantuan sosial BUMN diberikan untuk pembangunan dan perbaikan rumah ibadah seperti Masjid, Mushola dan Gereja, pembangunan sarana pendukung di rumah-rumah ibadah, pemberian santunan kepada anak yatim dan kegiatan padat karya tunai (Cash for work)

BUMN juga bersinergi memberikan bantuan pendidikan, perbaikan sarana dan infrastruktur pendukung di sekolah.

“Ini adalah bentuk nyata dan kepedulian BUMN bagi masyarakat sekitar. BUMN tidak hanya mencetak keuntungan tetapi juga terus mewujudkan program-program yang secara langsung memberikan manfaat bagi masyarakat.  Di bulan Ramadan ini, saya mengajak BUMN untuk memberikan aksi dan kepedulian kepada masyarakat. Terima kasih kepada BUMN yang sudah berperan,” jelas Rini

Sementara itu,Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi mengungkapkan pihaknya berterima kasih atas bantuan Corporate Social Responsibility (CSR) Bina Lingkungan yang diberikan BUMN kepada beberapa Kabupaten di Jawa Tengah antara lain Purbalingga, Cilacap, Banyumas dan Kebumen.

"Kami meyakini bantuan ini sangat bermanfaat bagi masyarakat, khususnya untuk kemaslahatan umat, karena ini yang dibantu adalah sarana dan prasarana ibadah baik itu mesjid, musholla, Taman Pendidikan Al Quran hingga Pondok Pesantren. Kami doakan semoga bantuan-bantuan ini selain bermanfaat juga senantiasa memberikan berkah dan barokah untuk kita semua khususnya bagi pemberi dan juga penerimanya," ujar Dyah.

Menurut Dyah, untuk Kabupaten Purbalingga sendiri, Pemda akan mengalokasikan bantuan tersebut untuk desa-desa merah artinya desa yang memiliki tingkat kemiskinan paling tinggi.

"Hampir sebagian besar ada di wilayah utara, yang disebagian besar berada di daerah Pegunungan, kondisinya sangat memprihatinkan tinggal menunggu ambruknya untuk beberapa mushola. Jadi alhamdulillah bantuan BUMN ini sangat-sangat bermanfat bagi kami," jelasnya.

Dyah menambahkan kondisi Kabupaten Purbalingga, diantara kabupaten-kabupaten lain yang berada di eks Keresidenan Banyumas, pihaknya masih memiliki permasalahan yang sangat mendasar dan krusial yakni kemiskinan.

"Kita merupakan salah satu Kabupaten berzona merah, yang saat ini rangking kemiskinan berada di lima besar di Provinsi Jawa Tengah. Jadi memang Purbalingga ini masih memerlukan bantuan-bantuan," tegasnya.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini