nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tips Beli Emas Digital, Bisa Dicicil Lalu Dijual Lagi

Rizqa Leony Putri , Jurnalis · Selasa 17 September 2019 17:48 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 09 17 320 2106019 tips-beli-emas-digital-bisa-dicicil-lalu-dijual-lagi-r9yt6ulSNl.jpg Kepala Bappebti soal Aturan Emas Digital (Foto: Okezone.com/Leony)

JAKARTA - Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan mengembangkan produk perdagangan berjangka fisik emas digital. Hal ini sebagai upaya Kemendag dalam ikut mendukung kemajuan teknologi 4.0 yang ada di Indonesia.

 Baca Juga: Waspada Investasi Emas Digital Bodong

Kepala Bappebti Tjahya Widayanti mengatakan, perdagangan berjangka fisik emas digital berbeda dengan perdagangan konvensional pada umumnya.

"Kalau ini (berjangka fisik) benar-benar ada emasnya. Penyerahannya pun dalam bentuk emas," ujar Tjahya, Jakarta, Selasa (17/9/2019).

 Baca Juga: Aturan Emas Digital, Ini Kata OJK

Seluruh transaksi dilakukan secara online. Segala ketentuan mengenai perdagangan ini diatur dalam Peraturan Bappebti Nomor 4 Tahun 2019 tentang Ketentuan Teknis Penyelenggaraan Pasar Fisik Emas Digital di Bursa Berjangka. Peraturan ini bahkan telah dikeluarkan sejak Februari 2019.

 Emas Digital

Sementara itu terkait dengan mekanisme, Kepala Biro Pembinaan dan Pengembangan Pasar Bappebti Sahudi menjelaskan bahwa terdapat beragam gramasi yang tersedia, mulai dari 1 gram, 5 gram, 10 gram, 15 gram, 50 gram dan seterusnya hingga 1 kilogram (kg). Nantinya, pembelian dapat dilakukan dengan cara mencicil sesuai dengan jumlah yang diinginkan.

Jumlah uang yang terkumpul tersebut akan dikonversikan dengan harga emas pada saat itu. Jika sudah maka lembaga kliring nantinya akan memastikan bahwa barang (emas) dan dana yang ada telah sesuai. Baru setelah itu akan dilakukan serah terima emas di tempat yang telah ditentukan. Jika nantinya terjadi perubahan harga, maka emas tersebut bisa dijual kembali.

"Kalau mau menyicil juga bisa, dikonversi pada hari di mana jumlah telah terkumpul. Lalu bisa dijual kembali ketika harga sudah naik," tuturnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini