nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Menko Luhut Beri Sinyal Investor Lain Garap Kilang Cilacap

Yohana Artha Uly, Jurnalis · Senin 11 November 2019 19:00 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 11 11 320 2128502 menko-luhut-beri-sinyal-investor-lain-garap-kilang-cilacap-xKjjf7QeR9.jpg Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Pengembangan kilang minyak (Refinery Development Master Plan/RDMP) di Cilacap masih tersendat karena menunggu kesepakatan penghitungan valuasi aset. PT Pertamina (Persero) dan Saudi Aramco selalu menghasilkan penghitungan nilai aset yang berbeda, sehingga kerjasama keduanya dalam pengembangan kilang tak juga berjalan.

Baca Juga: Erick Thohir Beri Waktu 2 Bulan ke Pertamina-Aramco soal Kilang Cilacap

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menyatakan, pemerintah masih menunggu hasil penghitungan valuasi aset yang dilakukan dengan konsultan keuangan internasional. Batas penghitungannya memang diberikan hingga Desember 2019. Namun, Luhut menyatakan perkiraaan sementara masih adanya perbedaan valuasi aset sekitar USD1,5 miliar.

"Dengan Aramco kami lagi evaluasi, selisihnya masih ada USD1,5 miliar. Nanti kita lihat," ujar Luhut ditemui di kantornya, Jakarta, Senin (11/11/2019).

Kilang Minyak

Dia menyatakan, penghitungan tersebut masih akan dilakukan hingga akhirnya didapatkan angka nilai aset yang pasti. Namun, jika hingga akhir tahun tak juga ada kesepakatan, maka Pertamina akan melihat pilihat mitra yang lain.

Baca Juga: Pertamina Pastikan Tak Ada Lagi Tumpahan Minyak di Sumur YYA-1

"Belum keluar (nilai valuasi yang pasti). Kalau betul tetap segitu (perbedaan hitungan valuasi) tentu kami lihat pilihan (partner) lainnya," ungkap dia.

Sebelumnya, kerja sama pembuatan perusahaan patungan untuk pembengangan Kilang Cilacap antara BUMN Indonesia dan BUMN Arab Saudi itu sudah bergulir sejak tahun 2015, namun hingga kini masih juga belum terealiasaikan.

Penghitungan valuasi aset Kilang Cilacap tak kunjung rampung karena Pertamina dan Aramco masing-masing menunjuk pihak untuk menghitungnya. Alhasil, selalu terjadi perbedaan angka valuasi diantara keduanya.

Awalnya perhitungan valuasi aset akan keluar pada Maret 2019, lalu mundur menjadi ke Juni 2019, hingga akhirnya ke Oktober 2019. Tapi hingga akhir bulan ini, belum juga ada perhitungan yang disepakati, membuat pemerintah memberi waktu hingga akhir tahun.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini