nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Ketemu Kepala BKPM, Dubes Jepang Ungkap Kendala Investasi di Indonesia

Feby Novalius, Jurnalis · Selasa 12 November 2019 11:39 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 11 12 320 2128735 ketemu-kepala-bkpm-dubes-jepang-ungkap-kendala-investasi-di-indonesia-NNtR8ytMBW.jpg Pertemuan Kepala BKPM dengan Dubes Jepang. (Foto: Okezone.com/Dok. BKPM)

JAKARTA - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mendorong Jepang meningkatkan investasi berorientasi ekspor. Hal tersebut diutarakan Bahlil saat menerima kunjungan Duta Besar Jepang Masafumi Ishii di Kantor BKPM.

“Jadi, Kepala BKPM Bahlil Lahadalia meminta agar Jepang meningkatkan investasinya yang berorientasi ekspor ke Indonesia,” ujar Anggota Komite Investasi Bidang Komunikasi dan Informasi BKPM Rizal Calvary Marimbo, dalam keteranganya, di Jakarta, Selasa (12/11/2019).

Baca Juga: Januari 2020, Jokowi Terbitkan Daftar Positif Investasi

Rizal mengatakan, permintaan Kepala BKPM ini guna menindaklanjuti hasil pembicaraan Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe di sela-sela konferensi tingkat tinggi (KTT) Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) di Bangkok, Thailand belum lama ini. Sebagaimana diketahui, dalam kesempatan itu, kedua pemimpin membahas peningkatan investasi, pembangunan infrastruktur, dan pembangunan sumber daya manusia (SDM) di Tanah Air.

Investasi

Dalam pertemuan dengan Bahlil, Duta Besar Jepang Masafumi Ishii didampingi sejumlah pejabat Kedutaan Besar (Kedubes) Jepang di Jakarta antara lain Sekretaris Pertama Kedubes Jepang Shimizu Ayako dan Yusuke Kaneko.

“Kami menyambut baik harapan Kepala BKPM yang baru. Kami akan optimis kerjasama investasi dan ekspor dengan Indonesia akan semakin meningkat ke depan,” ujar Masafumi Ishii.

Baca Juga: Kini Investor Bisa Lihat Langsung Potensi dan Lokasi Investasi Secara Digital

Meski demikian, Masafumi Ishii mengungkapkan sejumlah kendala regulasi, perizinan, perpajakan membuat investasi Jepang mengalami perlambatan di Indonesia. Tak hanya itu, negara Samurai itu juga mengerahkan investasinya ke negara-negara tetangga yang lebih siap menerima investasi Jepang.

Masafumi Ishii menerangkan, sebelumnya Indonesia menjadi tujuan investasi nomor satu sedunia. Namun kemudian, berdasarkan survei, posisi Indonesia digeser oleh beberapa negara lainnya seperti Vietnam, India, dan China.

Menanggapi keluhan tersebut, Bahlil meyakinkan BKPM tengah melakukan perubahan mendasar guna memperbaiki iklim investasi di Tanah Air. BKPM saat ini tengah memperbaiki masalah regulasi, perizinan, perpajakan, dan pengadaan lahan.

“Kita sedang mendesain bagaimana semua bisa selesai di BKPM. Investor tidak perlu lagi mondar-mandir ke mana-mana. Jangan lagi mereka dipingpong sana-sini. Kita juga akan dampingi dan tenteng satu demi satu investor. Kita siapkan Satgas,” ujar Bahlil.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini