nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Harga Minyak Dunia Terus Naik

Dani Jumadil Akhir, Jurnalis · Sabtu 07 Desember 2019 08:48 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 12 07 320 2139065 harga-minyak-dunia-terus-naik-rjFWkDX0Mx.jpg Harga Minyak Naik (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

NEW YORK - Harga minyak naik lebih dari 1% pada penutupan perdagangan Jumat waktu setempat dan membukukan kenaikan tajam secara mingguan.

Kenaikan harga minyak ini setelah OPEC dan sekutunya sepakat untuk memperdalam penurunan produksi sebesar 500.000 barel per hari pada awal 2020.

Baca Juga: Harga Minyak Stabil meski OPEC Pangkas Produksi 500.000 Barel

Pemangkasan tambahan produksi minyak oleh OPEC dan produsen utama lainnya termasuk Rusia atau disebut OPEC + akan berlangsung sepanjang kuartal pertama 2020. Kelompok ini akan bertemu lagi pada awal Maret untuk pertemuan luar biasa untuk menetapkan kebijakannya.

Melansir Reuters, Jakarta, Sabtu (7/12/2019), harga minyak Brent futures LCOc1 ditutup 1,6% lebih tinggi ke USD64,38 per barel dan naik sekitar 3% pada minggu ini.

Baca Juga: Stok AS Turun Drastis, Harga Minyak Melonjak Lebih dari 3%

Sementara, harga minyak berjangka West Texas Intermediate CLc1 naik 1,3% menjadi USD59,20 per barel.

Harga minyak jenis ini naik sekitar 7% pada minggu ini, kenaikan terbesar mereka sejak Juni, setelah data pemerintah AS pada hari Rabu menunjukkan stok minyak mentah domestik jatuh untuk pertama kalinya dalam enam minggu.

 Minyak

Pemotongan OPEC + tahun depan merupakan tambahan untuk pembatasan yang disetujui sebelumnya 1,2 juta barel per hari dan akan mewakili sekitar 1,7% dari produksi minyak global.

OPEC akan menanggung sekitar dua pertiga dari pemotongan tambahan.

Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan, pengekspor minyak terbesar di dunia dan pemimpin defacto OPEC akan melanjutkan pengurangan sukarela 400.000 barel per hari.

Minyak 

Dia menambahkan bahwa setelah peningkatan kepatuhan dari anggota lain, pemotongan yang sebenarnya akan efektif 2,1 juta barel per hari.

"Saudi melakukan pekerjaan yang baik dalam menetapkan harapan bahwa mereka dapat memiliki pemotongan tambahan," kata direktur berjangka di Mizuho di New York Bob Yawger.

Kekhawatiran akan melimpahnya minyak mentah global sebagian dihilangkan oleh saran bahwa Arab Saudi dapat mengurangi produksinya lebih lanjut, katanya.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini