nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Dibayangi Konflik Iran-AS, Harga Minyak Mentah Turun

Hairunnisa, Jurnalis · Sabtu 11 Januari 2020 11:18 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2020 01 11 320 2151723 dibayangi-konflik-iran-as-harga-minyak-mentah-turun-TzkBZBYt0X.jpg Minyak Mentah (Reuters)

NEW YORK - Harga minyak mentah turun di bawah USD65 per barel pada perdagangan Jumat (10/1/2020) waktu setempat. Hal ini karena pasokan dinilai cukup di tengah konflik Iran-AS.

Melansir Reuters, Jakarta, Sabtu (11/1/2020), harga minyak Brent turun 39 sen ke USD64,98. Sementara itu, West Texas Intermediate (WTI) turun 52 sen ke USD59,04 per barel.

 Baca juga: Kekhawatiran Konflik AS-Iran Mereda, Harga Minyak Dunia Kembali Turun

Saat ini, pasar masih mengincar akan adanya risiko dari konflik jangka panjang Iran-AS. Apalagi, adanya sanksi yang dikeluarkan AS kepada Iran.

 Minyak Mentah

"Dengan mundurnya Iran ada perasaan bahwa pasokan minyak cukup aman tetapi sekarang dengan institusi sanksi dan laporan ini bahwa kapal Rusia bertindak agresif terhadap kapal AS, itu membuat sedikit ketakutan kembali ke pasar tempat, "kata Phil Flynn, analis minyak di Price Futures Group di Chicago.

 Baca juga: Konflik AS-Iran Mulai Mereda, Harga Minyak Turun Lebih dari 4%

Untuk minggu ini, Brent mengalami kerugian 5,3% dan WTI mengalami penurunan 6,4%, dengan kedua tolok ukur sekarang di bawah level sebelum pemogokan drone AS membunuh jenderal Iran Qassem Soleimani pada 3 Januari.

Iran menanggapi serangan pesawat tanpa awak AS pada 8 Januari dengan serangan rudal di pangkalan udara Irak yang menampung pasukan A.S. yang tidak meninggalkan korban. Tetapi seorang komandan Pengawal Revolusi mengatakan Iran akan segera melakukan "pembalasan yang lebih keras".

 Baca juga: Jika Konflik AS-Iran Melebar, Harga Minyak Berpotensi Melejit ke USD80/Barel

Namun, belum ada gangguan pada produksi minyak Timur Tengah sebagai akibat dari meningkatnya ketegangan dan indikasi lainnya minggu ini menunjukkan pasokan cukup.

Persediaan minyak mentah di Amerika Serikat naik secara tak terduga minggu lalu dan persediaan bensin melonjak paling banyak dalam seminggu dalam empat tahun, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Rabu.

"Kami menuju periode permintaan (bahan bakar) kendur menjelang musim mengemudi musim panas dan meningkatnya persediaan mengingatkan orang-orang bahwa ini masih merupakan pasar minyak yang agak kelebihan pasokan," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Dalam upaya untuk mengatasi penumpukan kelebihan pasokan, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia sedang memulai pengurangan produksi lebih lanjut pada 1 Januari tahun ini.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini