Harga Minyak Naik 4% di Tengah Harapan Pemotongan Produksi OPEC

Vania Halim, Jurnalis · Selasa 03 Maret 2020 08:31 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 03 03 320 2177219 harga-minyak-naik-4-di-tengah-harapan-pemotongan-produksi-opec-2K35IFDuzr.jpg Harga Minyak Naik. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

NEW YORK - Harga minyak naik lebih dari 4% karena harapan penurunan lebih dalam dalam output oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC). Selain itu, kenaikan harga karena stimulus dari bank sentral mengurangi kekhawatiran pada permintaan minyak imbas wabah virus korona.

Minyak mentah Brent LCOc1 berjangka naik USD2,23 atau 4,5% menjadi USD51,90 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS CLc1 berjangka naik USD1,99 atau 4,5% menjadi USD46,75 per barel.

Baca Juga: Jelang Rapat OPEC+, Rusia Beri Sinyal Batasi Pasokan

Dengan kekhawatiran wabah virus akan mengikis permintaan minyak, beberapa anggota OPEC sedang mempertimbangkan pengurangan produksi tambahan pada kuartal kedua. Di mana dalam proposal sebelumnya, pengurangan produksi tambahan sebesar 600.000 barel per hari.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan, Moskow sedang mengevaluasi proposal pengurangan produksi minyak lebih kecil dari yamg dibuat oleh OPEC +. Demikian dilansir dari Reuters, Selasa (3/3/2020).

Baca Juga: Harga Minyak Anjlok 5 Hari Beruntun Imbas Virus Korona

Produksi minyak OPEC turun pada Februari ke level terendah dalam lebih dari satu dasawarsa karena pasokan Libya runtuh akibat blokade pelabuhan dan ladang minyak dan Arab Saudi dan anggota Teluk lainnya mengalami keterlambatan pengiriman pada perjanjian pembatasan produksi baru.

Harga minyak telah turun lebih dari 20% sejak awal tahun ini meskipun OPEC + membatasi produksi 1,7 juta barel per hari di bawah kesepakatan yang berjalan hingga akhir Maret.

Sementara itu, saham secara global naik respons kebijakan dari Federal Reserve AS ke Bank of Japan, yang mengindikasikan akan mengambil langkah-langkah untuk menstabilkan pasar keuangan.

Secara terpisah, Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia bersiap untuk membantu negara-negara anggota mengatasi tantangan manusia dan ekonomi dari penyebaran virus corona yang menyebar cepat, termasuk melalui dana darurat.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini