nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

SoftBank Jual Aset USD41 Miliar, Buyback Saham dan Bayar Utang

Taufik Fajar, Jurnalis · Senin 23 Maret 2020 14:51 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 03 23 278 2187711 softbank-jual-aset-usd41-miliar-buyback-saham-dan-bayar-utang-XZmRrKl7ZV.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA - SoftBank Group Corp menjual aset atau memonetisasi hingga 4,5 triliun yen (USD41 miliar) untuk buyback (membeli kembali) 2 triliun yen sahamnya dan membayar utang pada Senin (23/3/2020). Aksi ini membuat saham hariannya melonjak di hampir 12 tahun.

Aksi buyback saham akan menjadi tambahan dari buyback hingga 500 miliar yen yang diumumkan awal bulan ini oleh SoftBank di tengah tekanan dari salah satu pemegang sahamnya Elliott Management. Demikian seperti dilansir Reuters.

Baca Juga: Startup Binaan SoftBank Rugi Besar dan Pecat Ratusan Karyawan

Penjualan aset terjadi karena tekanan keuangan SoftBank yang berkembang dan Vision Fund USD100 miliar yang telah mencatat dua kuartal berturut-turut dari kerugian karena gagalnya menyuntikan modal ke perusahaan teknologinya dengan pertumbuhan ekonomi global yang terdampak pandemi coronavirus.

Harga saham SoftBank memperpanjang kenaikan awal pada hari Senin, ditutup naik 19% setelah pengumuman penjualan aset, yang akan dieksekusi selama empat kuartal berikutnya. Namun, SoftBank tidak menentukan aset apa yang akan dijual.

Baca Juga: Softbank Bakal Investasi Rp409,5 Triliun di Ibu Kota Baru

Harga saham SoftBank telah dipukul oleh skeptisisme investor atas prospek taruhan CEO Masayoshi Son pada startup seperti WeWork dan Uber.

Rencana untuk buyback saham 500 miliar yen awal dengan utang direspons negatif oleh analis dan investor yang prihatin dengan kesediaan Son untuk memanfaatkan perusahaan.

Selain buyback saham, hasil penjualan aset akan digunakan untuk membayar utang, membeli kembali obligasi dan meningkatkan cadangan uang tunai. "Ini mencerminkan kepercayaan teguh dan tak tergoyahkan dalam bisnis," kata Son dalam sebuah pernyataan.

Mengingat pasar yang rapuh, SoftBank mungkin ingin menjual sahamnya di Sprint (S.N) dan T-Mobile US (TMUS.O) atau raksasa e-commerce China Alibaba (BABA.N), analis Redex Holdings, Kirk Boodry mengatakan.

Son sebelumnya memonetisasi sebagian saham di Alibaba, di mana SoftBank saat ini memiliki 25%, dalam transaksi rumit menjelang pembelian Arm Designer chip 2016.

Yang paling penting dalam daftar masalah yang mendesak adalah pertarungan memperebutkan taruhan besar, startup WeWork yang bekerja sama, ketika SoftBank berupaya menarik tawaran USD3 miliar untuk membeli saham tambahan.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini