Pulau Pribadi Terjual di Harga Rp91,66 Miliar, tapi Tidak Pernah Dikunjungi

Giri Hartomo, Jurnalis · Selasa 21 Juli 2020 13:25 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 21 470 2249720 pulau-pribadi-terjual-di-harga-rp91-66-miliar-tapi-tidak-pernah-dikunjungi-jEenLzhQZi.jpg Pulau Horse (Foto: Montague Real Estate)

JAKARTA - Pulau pribadi seluas 157 hektar di lepas pantai Barat Daya Orlandia telah terjual sebesar USD6,3 juta setara Rp91,66 miliar (kurs Rp14.549 per USD). Padahal sang pembeli tidak pernah benar-benar mengunjungi pulau tersebut.

Mengutip CNBC, Selasa (21/7/2020), Horse Island dijual kepada pembeli Eropa dengan harga cukup tinggi. Proses penjualan ini akhirnya rampung setelah berbulan-bulan negosiasi selama penguncian coronavirus.

Baca Juga: 10 Pulau Pribadi Paling Mahal di Dunia, Demi Ciptakan Surga di Bumi

Menurut Montague Real Estate yang berbasis di London, yang memfasilitasi kesepakatan. Pialang telah diminta untuk menemukan pulau untuk pembeli pada Desember 2019. Terletak di lepas pantai Schull di Cork Barat, pulau ini memiliki tiga pantai berpasir, dan merupakan rumah bagi anjing laut dan satwa liar lainnya. Pemilik barunya tidak pernah benar-benar mengunjungi pulau itu, dan membelinya setelah hanya tur video.

pulau

Saat ini ada tujuh properti di pulau itu, termasuk rumah utama enam kamar tidur 4.500 kaki persegi, dua rumah tamu tiga kamar tidur, beberapa rumah dua kamar tidur dan dua pondok satu kamar tidur.

Baca Juga: Menko Luhut Kejar Verifikasi 17.509 Pulau di Indonesia

Horse Island juga memiliki dermaga pribadi, helipad, rumah permainan dan gimnasium, lapangan tenis, dan "rumah bermain kapal karam." Pulau ini memiliki listrik, air dan sistem pembuangan kotoran sendiri, serta jalan pribadinya sendiri yang memungkinkan akses ke seluruh daratan.

Antara Tahun 1820 hingga 1874, Horse Island adalah rumah bagi industri tembaga yang berkembang, dengan puncak populasi 137 orang pada tahun 1841. Sebagian besar penduduknya bekerja di tambangnya. Semua penghuninya telah pergi pada tahun 1965 tetapi beberapa reruntuhan desa tua masih dapat ditemukan di pulau itu.

pulau

Ahli kebugaran Jerman Gert Kolbel membeli dan merenovasi pulau itu pada 1980-an. Pemilik terbaru, yang kabarnya membelinya pada 2007 dan mengembalikannya ke pasar pada 2018, menurunkan harganya pada Februari dari 6,75 juta euro menjadi 5,5 juta euro, saat itulah negosiasi dengan pembeli dimulai.

Karena lockdown coronavirus membatasi pertemuan dan perjalanan, negosiasi sebagian besar ditangani melalui WhatsApp. Memang, CEO Real Estat Montague Thomas Balashev mengatakan pengadaan tanah dan penyelesaian penjualan selama pandemi telah menjadi tantangan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini