Pengusaha Mal Ragu Ekonomi RI Membaik, Gimana Nih?

Fadel Prayoga, Jurnalis · Jum'at 31 Juli 2020 08:08 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 31 320 2254905 pengusaha-mal-ragu-ekonomi-ri-membaik-gimana-nih-f9Sqoh7DTB.jpg Jumlah Pengunjung Mal Menurun Usai Kasus Baru Covid Meningkat. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Perkembangan kasus baru Covid-19 di Indonesia meningkatkan kekhawatiran untuk pelaku usaha. Hal itu dikhawatirkan bakal membuat pertumbuhan ekonomi terperosok ke jurang negatif.

Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Stefanus Ridwan mengatakan, pihaknya pesimis perekonomian Indonesia bakal positif, bila melihat perkembangan kasus Covid-19. Sebab, tak mungkin ekonomi bertumbuh, jika penanganan pandemi tak dilakukan secara baik.

Baca Juga: Protokol Kesehatan, APPBI: Lihat yang Positif Corona Kena di Mana

"Kalau begini terus, saya kira susah banget untuk naik ekonominya," kata Stefanus kepada Okezone, Jumat (31/7/2020).

Dia mencontohkan seperti yang terjadi di Jakarta. Di mana angka penderita Covid-19 terus meningkat, akhirnya pengunjung mal kembali sepi dan aktivitas jual beli pun menurun.

"Sekarang mal sudah mulai jalan pelan-pelan naik, begitu ada (peningkatkan kasus) anjlok lagi. Jadi ujungnya kalau gitu terus bangkrut dan tutup," ujarnya.

Baca Juga: Pengelola Mal Soroti Protokol Kesehatan PKL

Dia mendukung upaya pemerintah untuk menurunkan jumlah penderita Covid-19. Namun, di sisi lain mereka juga harus mencari penyebab utama dari permasalahan tersebut

"Soalnya penyebab yang luar biasa menyebabkan timbulnya kasus baru itu tidak dicari benar. Kita setuju turunin jumlah penderita covid, tapi dicari tuh penyebab langsung," kata dia.

Seperti diketahui, pemerintah kembali melaporkan jumlah kasus positif Covid-19 di Tanah Air. Tercatat kasus positif virus Corona (Covid-19) hingga 30 Juli 2020, sebanyak 106.336 orang.

Data penambahan kasus positif Covid-19 di Indonesia kini dipublikasikan oleh Satuan Tugas Penanganan Covid-19 di https://www.covid19.go.id dan laman Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melalui laman https://www.kemkes.go.id/.

Jumlah ini merupakan hasil tracing melalui pemeriksaan sebanyak 30.046 spesimen yang dilakukan dengan metode real time polymerase chain reaction (PCR) dan tes cepat molekuler (TCM).

Selain itu, juga dilaporkan kasus yang sembuh dari Covid-19 pada hari ini tercatat sebanyak 64.292 orang. Sementara jumlah yang meninggal dunia sebanyak 5.058 orang.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini