Dolar Lesu di Tengah Berjayanya Euro

Fakhri Rezy, Jurnalis · Sabtu 12 September 2020 08:55 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 12 320 2276589 dolar-lesu-di-tengah-berjayanya-euro-SoaZC3TpwC.jpg Dolar (Shutterstock)

NEW YORK - Mata uang dolar Amerika Serikat tak banyak bergerak. Hal ini dikarenakan Euro meningkat hingga tiga sesi berturut-turut terhadap dolar AS.

Melansir USNews, Jakarta, Sabtu (12/9/2020), dolar terhadap sekeranjang mata uang bergerak datar cenderung melemah di 93,320. Indeks meskipun menunjukkan kenaikan minggu kedua.

 Baca juga: Investor Nantikan Kebijakan Presiden ECB Christine Lagarde

Dolar sedikit berubah terhadap yen di 106,10 yen. Data hari Jumat yang menunjukkan kenaikan harga konsumen AS bulan lalu berdampak kecil pada dolar. Indeks harga konsumen AS naik 0,4% bulan lalu, setelah naik 0,6% pada Juni dan Juli.

Sementara itu, euro naik untuk sesi ketiga berturut-turut terhadap dolar pada hari Jumat. hal ini didorong karena Bank Sentral Eropa tidak menunjukkan tanda-tanda akan menghentikan apresiasi mata uang tunggal tersebut.

 Baca juga: Dolar AS Tertekan Penguatan Euro

Pada konferensi pers pada hari Kamis, Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan bank tidak menargetkan nilai tukar. Dia juga memberikan nada yang kurang dovish pada ekonomi zona euro, karena ECB menaikkan perkiraan pertumbuhannya untuk tahun 2020.

Setelah pengarahan Lagarde, sumber mengatakan pembuat kebijakan telah setuju untuk melihat melalui kenaikan euro, menilai itu secara luas sejalan dengan fundamental ekonomi.

Namun, pada hari Jumat, pembuat kebijakan ECB, termasuk kepala ekonom Philip Lane, memperingatkan agar tidak berpuas diri atas inflasi yang rendah dan menyoroti risiko dari euro yang kuat, memberi nuansa pesan jinak bank dari hari sebelumnya.

Dalam perdagangan sore, euro naik 0,2% menjadi USD1,1831, tetapi membukukan kerugian minggu kedua berturut-turut. Itu mencapai tertinggi satu minggu di USD1,1917 pada hari Kamis.

Di tempat lain, pound tergelincir 0,1% terhadap dolar menjadi USD1,2794, dan merosot ke level terendah baru 5-1 / 2-bulan di 92,90 pence versus euro, menambahkan lebih banyak kerugian setelah aksi jual terberat yang terlihat tahun ini mengirim pound hampir jatuh. 2% terhadap euro pada hari Kamis.

Ketika saga Brexit meningkat, sterling membukukan kinerja mingguan terburuknya terhadap dolar sejak pertengahan Maret ketika pasar valas mengalami gejolak yang disebabkan oleh virus korona.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini