Ahok Bongkar 7 Kebobrokan Pertamina, Ada Eks Direksi Tapi Tetap Digaji Rp100 Juta

Fakhri Rezy, Jurnalis · Rabu 16 September 2020 16:08 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 16 320 2278780 ahok-bongkar-7-kebobrokan-pertamina-ada-eks-direksi-tapi-tetap-digaji-rp100-juta-1QIJ8k2CRp.jpg Ahok (Instagram @BTP)

5. Jalur Birokrasi Pertamina yang Berbelit-belit

Ahok pun menyebut, keinginan dia untuk memotong atau membersihkan jalur birokrasi di Pertamina yang dinilainya terlalu berbelit-belit. Misalnya, ada karyawan yang naik pangkat di Pertamina harus melalui syarat yang disebut Pertamina Level of Reference.

Bahkan, pegawai Pertamina yang bisa menikmati jabatan Senior Vice President, pegawai itu harus bekerja lebih dari 20 tahun. "Saya potong sekarang. Semua harus lelang terbuka," ujar Ahok.

6. Utang Pertamina Terus Menumpuk untuk Akuisisi

Masalah lain, lanjut Ahok, terkait utang Pertamina yang mencapai USD16 miliar. Meski utang perseroan negara yang menggunung itu, direksi perusahaan masih terus mencari pinjaman. Hingga Ahok menyebut hal itu sebagai suatu kebiasaan.

Hasil pinjaman itu digunakan Pertamina untuk mengakuisisi lapangan di luar negeri. Padahal, kata Ahok, masih ada 12 cekungan di dalam negeri yang berpotensi memiliki minyak dan gas.

"Pertamina sekarang sudah ngutang USD16 miliar, tiap otaknya pinjem duit saja nih, saya suda kesel ini, minjem duit terus mau akuisisi terus lagi, saya bilang tidak berpikir untuk eksplorasi, kita masih punya 12 cekungan yang berpotensi punya minyak, punya gas, itu ngapain di luar negeri gitu loh, jadi jangan-jangan, saya pikir ada komisi kali nih beli minyak di luar," ujar Ahok.

7. Ahok Geram Perum Peruri Minta Dana ke Pertamina

Ahok melontarkan kekesalannya kepada Perum Peruri. Ahok menyebut Perusahaan Plat merah itu meminta dana sebesar Rp500 miliar kepada Pertamina untuk pembuatan paperless.

Ahok mengatakan, dirinya tengah mendorong tanda tangan digital atau paperless di Pertamina. Namun, Peruri meminta dana Rp500 miliar untuk proyek tersebut. Padahal, Pertamina dan Peruri sama-sama perusahaan pelat merah.

"Saya lagi paksakan tanda tangan digital tapi Peruri bindeng juga masa minta Rp500 miliar untuk proses paperless di kantor Pertamina. Itu BUMN juga," ujar Ahok.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini