Potensi Ekonomi Digital Indonesia Capai USD133 Miliar

Kunthi Fahmar Shandy, Jurnalis · Senin 19 Oktober 2020 22:05 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 19 320 2296132 potensi-ekonomi-digital-indonesia-capai-usd133-miliar-oVUOstNRmS.jpg Ekonomi Digital (Shutterstock)

JAKARTA - Indonesia memiliki perkembangan ekonomi internet terbesar dan tercepat di kawasan. Sementara E-commerce memiliki nilai dan pertumbuhan terbesar diantara negara kawasan seperti Singapura, Malaysia, Vietnam, dan Filipina.

Staf Ahli Menteri Bidang Transformasi Digital, Kreativitas, dan SDM Kementerian Kordinator Bidang Perekonomian Mira Tayyiba mengungkapkan, ekonomi digital Indonesia pada 2025 bisa mencapai USD133 Miliar dengan potensi ecommerce sebesar USD82 miliar, online travel sebesar USD25 miliar, online media sebesar USD9 miliar dan ride hailing sebesar USD18 miliar.

 Baca juga: Era Digital, Begini Canggihnya Sistem Pembayaran Indonesia pada 2025

Menurut dia, kegiatan ekonomi berbasis sharing ata platform economy, khususnya e-commerce marketplace, fintech, dan ride sharing, telah menjadi penggerak dan showcase bagi ekonomi digital di Indonesia.

"Ride sharing/ on demand services menjadi solusi permasalahan perkotaan macet dan menciptakan peluang ekonomi. Sedangkan ecomerce market place membantu mengurangi asymmetric information, menciptakan peluang ekonomi, dan mendorong inovasi," kata Mira saat diskusi virtual di Jakarta, Senin (19/10/2020).

 Baca juga: Gaet Malaysia, OJK Kembangkan Industri Keuangan Digital

Sementara fintech, sebagai enabler bagi e-commerce dan berkontribusi kepada peningkatan inklusi keuangan. Dia membeberkan, populasi pengguna internet pada tahun 2019 sudah 180 juta orang atau 67% di mana pengguna internet aktif sebanyak 150 juta atau 56%.

Adapun transaksi e-commerce selama masa PSBB mengalami perubahan di mana trafik internet di area perkantoran bergeser ke perumahan. Sedangkan kenaikan trafik internet meningkat sekitar 15-20%.

"Aktivitas e-commerce selama PSBB mengalami deepening dan widening (variasi produk ke arah sembako)," ungkapnya. Menurut Mira, e-commerce membantu sektor terdampak berat oleh pandemi, seperti UMKM. Tercatat pada periode 14 Mei - 9 Juni 2020 adanya kenaikan UMKM online baru menjadi 301.115.

"Target 2 juta UMKM sudah terpenuhi pada September. Adapun jumlah transaksi di Januari-Juni 2020 meningkat 1,5 kali hingga 2,2 kali dibandingkan periode yang sama tahun 2019, namun rata-rata nilai pembeliannya lebih kecil," katanya.

Namun sayang, berdasarkan data Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) ada sekitar 88,4 juta serangan siber yang berlangsung dari 1 Januari hingga 12 April 2020.

Jenis serangan terbanyak adalah trojan activity (56%), information gathering (43%), dan web application attack (1%), sedangkan serangan siber terkait COVID-19. BSSN menyebutkan ada 25 serangan.

Di sisi lain ditemukan juga adanya upaya pencurian data terhadap pengguna. Namun, informasi penting pengguna seperti password dipastikan berhasil dilindungi.

Maka dari itu, sambung Mira, diperlukan upaya penguatan ekosistem ecommerce diantaranya pertama pelindungan dan pemanfaatan data seperti Pelindungan data pribadi (RUU PDP) serta penyimpanan, pemrosesan, transfer data (PP No. 71 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik (PSTE) dan beberapa perjanjian internasional).

Kedua, penciptaan iklim berusaha sektor ecommerce yang kondusif seperti Peraturan induk e-commerce - PP No. 80 Tahun 2019 (PMSE) lalu adanta Pajak digital UU No. 2 Tahun 2020 tentang dan Penetapan Perppu No. 1 Tahun 2020 dan PMK No. 48 Tahun 2020 tentang Tata Cara Penunjukan Pemungut, Pemungutan, dan Penyetoran, serta Pelaporan Pajak Pertambahan Nilai atas Pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak dari Luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean melalui Perdagangan Melalui Sistem Elektronik

Ketiga, penguatan digital infrastuktur logistik seperti Perluasan infrastruktur 4G dan Perpres No. 26 Tahun 2012 tentang Sislognas, Inpres.No. 5 Tahun 2020 tentang Penataan Ekosistem Logistik Nasional.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini