Harga Minyak Dunia Naik 4%, Tembus Level Tertinggi

Rabu 25 November 2020 10:36 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 25 320 2315721 harga-minyak-dunia-naik-4-tembus-level-tertinggi-e9Q2dDBiiy.jpeg Harga minyak (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA - Harga minyak melonjak sekitar 4% pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB). Harga minyak menyentuh level tertinggi yang tidak terlihat sejak Maret, saat vaksin Virus Corona ketiga yang menjanjikan meningkatkan harapan untuk pemulihan permintaan bahan bakar dan Presiden terpilih AS Joe Biden memulai transisinya ke Gedung Putih.

Baca juga: Harga Minyak Tergelincir, Investor Khawatir Akan Prospek Permintaan

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari ditutup pada USD47,86 per barel, terangkat USD1,80 atau 3,9%. Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) melonjak USD1,85 atau 4,3%, menjadi menetap di USD44,91 per barel. Kedua acuan berakhir pada penutupan tertinggi sejak 5 Maret, dilansir dari Antara, Rabu (25/11/2020).

AstraZeneca pada Senin (23/11/2020) mengatakan vaksin COVID-19-nya 70% efektif dalam uji coba dan bisa efektif hingga 90%, memberikan vaksin potensial lain untuk memerangi pandemi setelah hasil positif dari Pfizer-BioNTech dan Moderna.

 

Namun vaksin tersebut tidak akan tersedia selama beberapa bulan yang berarti orang kemungkinan akan membatasi perjalanan dan aktivitas lain hingga tahun depan untuk mencoba memperlambat penyebaran penyakit.

“Kompleks bahan bakar minyak adalah perdagangan vaksin,” kata John Kilduff, partner di Again Capital di New York. "Sampai kita bisa melihat sisi lain dari pandemi, pasar akan terperosok dalam permintaan yang kendur yang akan membuat ketergantungan meluas," katanya.

Pandemi Virus Corona, ditambah dengan runtuhnya pakta produksi yang dipimpin OPEC, membuat harga jatuh pada Maret.

Setelah runtuhnya pakta produksi yang menyebabkan perang harga Arab Saudi-Rusia, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya menyetujui kesepakatan baru tentang rekor pemotongan produksi untuk mendukung harga.

Kelompok yang dikenal sebagai OPEC+ diperkirakan akan membatalkan pemotongan tersebut menjadi 2021 setelah pertemuan 30 November hingga 1 Desember, menyusul pembicaraan teknis minggu ini.

Selain itu pemerintahan Presiden Donald Trump, seorang Republikan, memberi presiden terpilih akses ke sumber daya yang akan memungkinkannya untuk mengambil alih Gedung Putih pada Januari setelah tertunda selama berminggu-minggu meskipun Trump kalah dalam pemilihan 3 November.

Pemilihan awal penasihat utama Biden membantu mendukung kontrak berjangka dan ekuitas minyak mentah, yang sering diikuti oleh minyak.

Harga minyak memangkas keuntungan sedikit dalam perdagangan pasca penyelesaian setelah American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, melaporkan persediaan minyak mentah AS naik 3,8 juta barel dalam sepekan hingga 20 November menjadi sekitar 490 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk produksi 127.000 barel.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini