Neraca Dagang November Diprediksi Surplus USD3,11 Miliar

Taufik Fajar, Jurnalis · Selasa 15 Desember 2020 08:40 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 15 320 2327791 neraca-dagang-november-diprediksi-surplus-usd3-11-miliar-kXNWVpFdyj.jpg Neraca Perdagangan RI Diprediksi Surplus. (Foto: Okezone.com/Koran Sindo)

JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) segera mengumumkan neraca perdagangan selama November pada hari ini. Neraca perdagangan November diprediksi akan kembali mengalami surplus.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan neraca perdagangan November diperkirakan surplus USD3,11miliar dibandingkan bulan sebelumnya yang tercatat surplus USD3,61miliar.

Baca Juga: Ratusan Kasus Trade Remedies Dituduhkan ke RI dalam 25 Tahun Terakhir

"Penurunan surplus perdagangan dipengaruhi oleh laju impor bulanan tercatat 6,89% (month of month/MoM) sementara ekspor diperkirakan tumbuh 1,89% MoM," ujar dia kepada MNC News Portal, Selasa (15/12/2020).

Baca Juga: Surplus Neraca Perdagangan karena Solidnya Ekspor RI

Sementara secara laju tahunan, ekspor diperkirakan sebesar 4,95% yoy ditopang oleh kenaikan harga komoditas ekspor Indonesia seperti CPO tercatat naik 14,45% MoM batubara tercatat naik 9,15% MoM dan karet alam tercatat naik 1,90% MoM.

"Peningkatan harga komoditas ekspor juga didukung oleh peningkatan volume ekspor terindikasi oleh tren peningkatan aktivitas manufaktur dari negara mitra dagang utama Indonesia seperti Amerika Serikat, China dan Jepang," jelasnya.

Sementara itu disisi lainnya, impor diperkirakan tercatat -24,85% yoy. Laju bulanan kinerja impor meningkat sejalan dengan peningkatan impor non-migas sejalan dengan aktivitas manufaktur domestik yang masuk dalam fase ekspansi pada bulan November.

"Selain itu, impor migas juga berpotensi meningkat sejalan dengan peningkatan harga minyak mentah sebesar 5,06% MoM," ungkap dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini