Ambyar, Daya Beli Masyarakat Hilang Rp374 Triliun akibat Covid-19

Rina Anggraeni, Jurnalis · Senin 28 Desember 2020 21:50 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 28 320 2335280 ambyar-daya-beli-masyarakat-hilang-rp374-triliun-akibat-covid-19-yWxStWkCuD.jpg Rupiah (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mencatat penurunan daya beli akibat menurunnya jam kerja pada industri manufaktur dan pariwisata dalam 30 minggu mencapai Rp374,4 triliun akibat pandemi virus corona atau Covid-19.

Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa merinci total penuruan daya beli ini didapat dari utilisasi industri manufaktur menurun hingga di angka 55,3% sejak Januari-September 2020.

"Pekerja industri manufaktur kehilangan sebanyak 3.700 jam kerja dalam rentang waktu 10 minggu, yang berdampak pada penurunan daya beli hingga Rp74 triliun" kata Suharso dalam video virtual, Senin (28/12/2020).

Lanjutnya, industri pariwisata hampir tidak beroperasi akibat pandemi. Hal ini juga memberikan efek domino bagi industri lainnya. Jika digabungkan antara sektor manufaktur dengan pariwisata, penurunan daya beli dari kedua sektor ini mencapai Rp374,4 triliun.

"Ini memperhitungkan upah terendah sebesar Rp20.000 per jam," tandasnya.

Suharso berharap, pemulihan industri pariwisata dapat membantu pemulihan ekonomi secara cepat. Pada 2021, pertumbuhan sektor manufaktur juga diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi pasca pandemi Covid-19.

“Untuk itu, jam kerja tersebutlah yang akan kita pulihkan, lebih mudah untuk dihitung, dan mempunyai impact yang luas,” jelasnya

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini