Rencana Impor Beras, Mentan: Serap Dulu Gabah Kita

Wahyudi Aulia Siregar, Jurnalis · Senin 22 Maret 2021 21:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 22 320 2382246 rencana-impor-beras-mentan-serap-dulu-gabah-kita-9tBnQtrZ8O.jpg Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. (Foto: Okezone.com)

MEDAN - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menanggapi rencana impor 1 juta ton beras yang akan dilakukan dalam waktu dekat oleh Kementerian Perdagangan. Menurutnya, gabah petani harus terlebih dahulu diserap secara maksimal sebelum dilakukannya impor beras.

"Yang aku minta serap dulu gabah kita," katanya, saat memberikan kuliah umum di Kampus Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Medan, Senin (22/3/2021).

Baca Juga: Harga Gabah Turun Bukan karena Rencana Impor Beras

SYL menyebutkan, jika hasil gabah petani baik dari sisi kualitas maupun kuantitas, maka secara logika impor tidak perlu melakukan impor untuk memenuhi kebutuhan pangan domestik.

"Kalau jumlahnya bagus, kualitasnya bagus ya logikanya tidak boleh impor," sebutnya lagi.

Baca Juga: Impor Beras Ditolak DPR, Mendag: Tanggung Jawab Saya

Diketahui Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi berencana untuk mengimpor 1 juta beras. Alasannya, impor ini bukan karena pasokan beras yang kurang. Akan tetapi menjadi mekanisme pemerintah untuk menjaga cadangan beras yang dimiliki Bulog. Pasalnya, Bulog diharuskan memiliki cadangan beras pemerintah (CBP) sebesar 1 juta ton hingga 1,5 juta ton.

Wahyudi Aulia Siregar

MEDAN (MPI) - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menanggapi rencana impor 1 juta ton beras yang akan dilakukan dalam waktu dekat oleh Kementerian Perdagangan. Menurutnya, gabah petani harus terlebih dahulu diserap secara maksimal sebelum dilakukannya impor beras.

"Yang aku minta serap dulu gabah kita," katanya, saat memberikan kuliah umum di Kampus Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Medan, Senin (22/3/2021).

SYL menyebutkan, jika hasil gabah petani baik dari sisi kualitas maupun kuantitas, maka secara logika impor tidak perlu melakukan impor untuk memenuhi kebutuhan pangan domestik.

"Kalau jumlahnya bagus, kualitasnya bagus ya logikanya tidak boleh impor," sebutnya lagi.

Diketahui Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi berencana untuk mengimpor 1 juta beras. Alasannya, impor ini bukan karena pasokan beras yang kurang. Akan tetapi menjadi mekanisme pemerintah untuk menjaga cadangan beras yang dimiliki Bulog. Pasalnya, Bulog diharuskan memiliki cadangan beras pemerintah (CBP) sebesar 1 juta ton hingga 1,5 juta ton.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengaku berterima kasih atas penolakan dari Komisi IV. Namun, dia memgatakan bahwa pihaknya hanya menjalankan tugas sebagai Menteri Perdagangan.

“Saya berterima kasih dengan Komisi IV kita, ini proses cek and Balance kita. Tugas saya tugas pemerintah itu memikirkan yang tidak terpikirkan. Tugas pemerintah itu memikirkan baik atau buruk. Kalau baik kita gak ada masalah,” katanya dalam konferensi pers secara virtual.

Dia menjelaskan bahwa tugasnya menganalisa apa yang akan terjadi. Jika berbuah baik maka pihaknya tidak ada melakukan gerakan impor.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini