Dolar Bergerak Mixed, Investor Bersabar Menanti Putusan The Fed

Antara, Jurnalis · Rabu 28 April 2021 07:52 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 28 320 2401946 dolar-bergerak-mixed-investor-bersabar-menanti-putusan-the-fed-2OeOEna3bj.jpg Dolar (Reuters)

NEW YORK - Dolar AS beragam terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), menguat terhadap yen dan mata uang komoditas, karena investor menahan diri menjelang keputusan pertemuan kebijakan Federal Reserve pada Rabu waktu setempat.

Sementara yen tertekan setelah bank sentral Jepang (BoJ) mempertahankan kebijakan moneternya dan memproyeksikan bahwa inflasi akan gagal mencapai target utama 2,0 persen hingga awal 2023.

Baca juga: Dolar Anjlok Imbas Imbal Hasil Obligasi AS Melemah

Perdagangan mata uang sebagian besar melemah menjelang pertemuan dua hari Fed, yang berakhir pada Rabu, ketika tidak ada perubahan kebijakan yang diharapkan.

Pasar akan memperhatikan komentar dari Ketua Fed Jerome Powell, yang kemungkinan akan menjawab kekhawatiran dan pertanyaan tentang apakah perbaikan kondisi ekonomi membenarkan penarikan pelonggaran moneter. Namun, analis memperkirakan Powell tetap berpegang pada sikap ultra-akomodatif Fed, yang akan membebani imbal hasil obligasi dan dolar.

 Baca juga: Dolar Melemah Terbebani Imbal Hasil Obligasi AS

"The Fed secara luas diperkirakan akan mempertahankan pengaturan kebijakan saat ini pada Rabu, tetapi pedagang sangat menyadari bahwa pergeseran hawkish - pengakuan kekuatan ekonomi yang mendasarinya - dapat memicu kenaikan dolar," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di Cambridge Global Payments di Toronto.

"Jika tanda-tanda optimisme bocor melalui pernyataan resmi atau selama konferensi pers, investor cenderung membawa ekspektasi meruncing ke depan dan mendorong kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah. Kesadaran akan risiko ini membuat para pedagang tetap memarkir dana di dolar," tambahnya.

Dalam perdagangan sore, indeks dolar, yang melacak mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya, datar di 90,897, setelah turun ke level terendah sejak 3 Maret semalam di 90,679.

Dolar naik 0,6 persen menjadi 108,72 yen terhadap unit Jepang, mata uang safe-haven lainnya, melanjutkan kenaikannya dari level terendah tujuh minggu di 107,48 yang dicapai pada Jumat (23/4/2021). Action Economics mencatat dalam blognya bahwa pasangan mata uang itu ditutup di atas rata-rata pergerakan 50 hari di 108,367 untuk pertama kalinya sejak Januari, sebuah tanda penguatan dolar.

Jepang pekan lalu mengumumkan keadaan darurat ketiga untuk Tokyo, Osaka, dan dua prefektur lainnya untuk menahan pandemi, mengaburkan prospek pemulihan yang rapuh dan prospek yen.

Dolar telah jatuh hampir 3,0 persen sejak akhir Maret karena imbal hasil obligasi pemerintah AS diperdagangkan dalam kisaran sempit setelah mundur dari tertinggi 14-bulan di 1,776 persen, memangkas daya tarik nilai mata uang.

Euro sedikit berubah pada 1,2087 dolar, tidak jauh dari level tertinggi dua bulan di 1,2117 dolar yang dicapai pada Senin (26/4/2021).

Dolar Australia yang terkait komoditas, barometer selera risiko, turun 0,5 persen menjadi 0,7765 dolar AS, setelah reli tajam semalam yang membawanya hanya sedikit di bawah puncak lima minggu.

Yuan China di luar negeri tergelincir 0,1 persen menjadi 6,48 per dolar AS, setelah naik ke puncak tujuh minggu 6,4710 per dolar pada Senin (26/4/2021).

Di mata uang kripto, bitcoin mencapai level tertinggi 55.354,59 dolar AS, menyusul lonjakan 10 persen pada Senin (26/4/2021) di tengah laporan JPMorgan Chase berencana untuk menawarkan pengelolaan dana bitcoin.

Bitcoin menghentikan kerugian beruntun lima hari yang telah membawa token digital ke titik puncak 47.000 dolar AS, dengan kerugian semakin cepat di tengah kekhawatiran tentang rencana Presiden AS Joe Biden untuk menaikkan pajak capital gain. Bitcoin terakhir naik 1,5 persen menjadi 54.883 dolar.

Ethereum, mata uang kripto terbesar kedua dalam hal kapitalisasi pasar, mencapai rekor tertinggi 2.683,65 dolar AS.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini