Panti Jompo dan Asuhan Juga Bakal Kena Pajak

Rina Anggraeni, Jurnalis · Kamis 17 Juni 2021 12:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 17 320 2426613 panti-jompo-dan-asuhan-juga-bakal-kena-pajak-FpAb9V9zhX.jpg Pajak Bakal Dikenakan Pada Panti Jompo dan Asuhan (Shutterstock)

JAKARTA - Kementerian Keuangan terus menggodok rencana mengenakan pajak pertambahan nilai (PPN) pada jasa layanan sosial, seperti jasa layanan panti asuhan dan panti jompo. Lalu, jasa layanan pemadam kebakaran, pemberian pertolongan pada kecelakaan, rehabilitasi, rumah duka atau jasa pemakaman, hingga krematorium.

Hal ini tertuang dari Pasal 4A Ayat 3 draf Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Perubahan Kelima Atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU KUP). Dalam pasal tersebut, pemerintah berencana menghapus jasa layanan sosial sebagai jenis jasa yang tak dikenai PPN.

Baca Juga: Pengumuman! Beli Sembako di Pasar Tradisional Bakal Kena Pajak, dari 5% hingga 15%

"Perubahan tarif Pajak Pertambahan Nilai sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diatur dengan Peraturan Pemerintah setelah disampaikan oleh pemerintah kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia untuk dibahas dalam penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara," tulis aturan tersebut yang dikutip, Kamis (17/6/2021).

Sebelumnya, Dirjen Pajak Suryo Utomo mengatakan perkembangan zaman dan proses bisnis dunia usaha yang kian hari terus terdigitalisasi dan tidak mengenal batas yurisdiksi membuat kebijakan pajak perlu terus direformasi guna mengikuti perkembangan tersebut.

Baca Juga: Blakblakan Dirjen Pajak soal PPN Sembako

"Kemudahan orang melakukan transaksi tanpa batas,"kata Suryo.

Lanjutnya, pemerintah juga tengah berupaya untuk merespons perkembangan rencana pengenaan pajak korporasi minimum global yang tarifnya telah disepakati oleh negara-negara G7.

"Ini semua harus kita address. Konstelasi global minimum tax, kemudahan orang melakukan transaksi, borderless transaction, itu membuat dinamika perpajakan terus berubah," tuturnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini