Indeks Dolar AS Lesu Tertekan Euro

Antara, Jurnalis · Kamis 15 Juli 2021 06:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 15 320 2440844 indeks-dolar-as-lesu-tertekan-euro-3AVEtABIJW.jpg Dolar AS melemah tertekan Euro (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Indeks dolar AS melemah pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB). Dolar melemah setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kepada Kongres bahwa ekonomi AS "masih jauh" dari level yang ingin dilihat bank sentral sebelum mengurangi dukungan moneternya.

Komentarnya muncul ketika sebuah laporan menunjukkan harga produsen AS naik lebih besar dari yang diperkirakan, membukukan kenaikan tahunan terbesar mereka dalam lebih dari 10,5 tahun. Sehari sebelumnya, data menunjukkan inflasi AS pada Juni mencapai level tertinggi dalam lebih dari 13 tahun.

Baca Juga: Data Inflasi Picu Penguatan Dolar AS

Inflasi yang kuat telah mengangkat greenback ke level tertinggi tiga bulan, karena fokus dipertajam ketika bank sentral di seluruh dunia akan mulai menarik stimulus era pandemi.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya turun 0,43% pada 92,404, setelah naik setinggi 92,832 - tepat di bawah 92,844 yang dicapai minggu lalu untuk pertama kalinya sejak 5 April.

Baca Juga: Indeks Dolar AS Menguat di Tengah Kekhawatiran Pandemi

Greenback tergelincir 0,45% terhadap euro menjadi 1,183 dolar AS, setelah menyentuh level tertinggi sejak 5 April.

Fokus itu meningkat pada Rabu (14/7/2021) setelah bank sentral Selandia Baru, Reserve Bank of New Zealand, mengatakan akan mengakhiri pembelian obligasi, meningkatkan ekspektasi dapat menaikkan suku bunga segera setelah Agustus.

Bank sentral Kanada, Bank of Canada, mengatakan akan memangkas pembelian obligasi mingguan menjadi dua miliar dolar Kanada (1,6 miliar dolar AS) dari tiga miliar dolar Kanada.

Tetapi Powell, pada awal kesaksiannya selama dua hari di depan Kongres, mengatakan The Fed teguh pada keyakinannya bahwa kenaikan harga-harga saat ini terkait dengan pembukaan kembali ekonomi dan bersifat sementara.

"Powell mempertahankan pesan dovish, semacam mendorong kembali kekhawatiran bahwa dia akan mengubah nadanya, atau pendekatan yang lebih sabar yang dia bicarakan, setelah rilis inflasi di atas ekspektasi," kata Marvin Loh, ahli strategi pasar global senior di State Street.

“Mereka masih berada di jalur ini untuk secara perlahan mengurangi pembelian aset bahkan sebelum mereka mulai mempertimbangkan kenaikan suku bunga, jadi kami masih beberapa tahun lagi dari pengetatan itu berdasarkan semua yang kami dengar hari ini,” katanya.

"Penurunan euro kembali di bawah 1,18 kemarin mungkin sedikit berlebihan dan jadi pemulihan hari ini, saya pikir, akan terjadi bahkan tanpa komentar Powell," kata John Doyle, wakil presiden perdagangan di Tempus Inc.

Dolar melonjak hampir 3% bulan lalu setelah poros hawkish Fed memaksa pasar untuk menilai kembali ketika penurunan dan kenaikan suku bunga mungkin dimulai. Dolar menguat 0,6% pada Selasa (13/7/2021) setelah data inflasi.

Kiwi melonjak terhadap greenback setelah bank sentral Selandia Baru mengumumkan akan memotong program pembelian obligasi 100 miliar dolar Selandia Baru (70 miliar dolar AS). Itu menambah keuntungan setelah komentar Powell, menjadi berdiri 1,29% lebih tinggi.

Analis telah mengajukan seruan untuk kenaikan suku bunga hingga awal Agustus, yang akan menempatkan Selandia Baru di garis depan negara-negara untuk menaikkan suku bunga.

Perbedaan dalam pandangan kebijakan moneter mendorong dolar Australia 0,74% lebih rendah terhadap mitra Selandia Baru menjadi 1,0636 dolar Selandia Baru, terendah sejak awal Juni.

Dolar Kanada turun 0,04% menjadi 1,25065 dolar AS, setelah bank sentralnya mengatakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah sampai kelesuan ekonomi teratasi, yang diperkirakan akan terjadi pada paruh kedua 2022.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini