Share

Erick Thohir: Ini Momen Bersih-Bersih Garuda Indonesia

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Jum'at 13 Agustus 2021 18:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 13 320 2455313 erick-thohir-ini-momen-bersih-bersih-garuda-indonesia-l0676h0fIs.jpg Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kementerian BUMN selaku pemegang saham mayoritas PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, menetapkan dua ketentuan utama bagi manajemen emiten penerbangan pelat merah untuk memperkuat fundamental bisnisnya.

Pertama, manajemen Garuda Indonesia diminta melakukan perubahan model bisnis dengan fokus pada layanan penerbangan domestik.

Kedua, melakukan negosiasi dengan lessor atau perusahaan penyewa pesawat. Untuk tahap ini, negosiasi dengan lessor yang memiliki hubungan business to business (B2B) dan lessor yang tersangkut kasus hukum.

Baca Juga: Erick Thohir Angkat Timur Sukirno Jadi Komisaris Utama Garuda Indonesia

“Ini momen bagi Garuda Indonesia untuk bersih-bersih dari permasalahan keuangan dan kinerja operasional, serta menata kembali fundamental bisnisnya. Setiap prosesnya akan saya kawal penuh,” ujar Erick, Jumat (13/8/2021).

Pemegang saham dan manajemen Garuda Indonesia memang sudah mengambil keputusan untuk mengembalikan sejumlah armada pesawat ke perusahaan penyewa. Saat ini, maskapai penerbangan nasional itu hanya mengoperasikan sekitar 53 pesawat saja.

Baca Juga: Erick Thohir Pangkas Jumlah Direksi dan Komisaris Garuda

Dikutip dalam Keterbukaan Informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Jumat 11 Juni 2021, manajemen Garuda menyebutkan bahwa sebelumnya maskapai mengoperasikan sebanyak 142 armada.

Dari 142 armada tersebut, sebanyak 136 pesawat berstatus sewa dan 6 pesawat milik Garuda. Adapun jenis pesawat tersebut terdiri dari Boeing 777-300, Boeing 737-800, Boeing 737-8 Max, Airbus A330-200, Airbus A330-300, Airbus A330-900, CRJ1000 NextGen, dan ATR 72-600.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini