Menko Airlangga Sebut Ekonomi Kuartal III Akan Lebih Rendah akibat Varian Delta

Antara, Jurnalis · Senin 16 Agustus 2021 20:10 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 16 320 2456539 menko-airlangga-sebut-ekonomi-kuartal-iii-akan-lebih-rendah-akibat-varian-delta-457C8PsPEI.jpg Menko Perekonomian Airlangga (Foto: Dok Kemenko Perekonomian)

JAKARTA - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan puncak kasus Covid-19 varian Delta yang terjadi pada kuartal III-2021 menyebabkan pertumbuhan ekonomi di kuartal ini akan lebih rendah dibanding kuartal II yang mencapai 7,07% (yoy).

“Kita ketahui di kuartal III kasus puncak varian Delta, pada saat kasusnya dipuncak tentu ekonomi akan menurun sedikit,” kata Menko Airlangga dalam konferensi pers Nota Keuangan dan RUU APBN 2022 secara daring di Jakarta, Senin (16/8/2021).

Oleh sebab itu Menko Airlangga memastikan pemerintah akan terus mendorong mesin pertumbuhan ekonomi yaitu ekspor, investasi, dan belanja negara, mengingat keseluruhan tahun 2021 ditargetkan mencapai 3,7% sampai 4,5%.

Baca Juga: Menko Airlangga Sebut Posko Jaga Desa Terbukti Tingkatkan Kepatuhan Masyarakat

Pemerintah juga mendorong pertumbuhan melalui Undang-Undang Cipta Kerja dan sistem Online Single Submission (OSS) karena dapat memudahkan perizinan berusaha sehingga investasi dapat meningkat.

Tak hanya itu pemerintah turut memperbaiki penanganan Covid-19 dari hulu ke hilir yaitu percepatan vaksinasi, menurunkan fatality rate, peningkatan testing dan tracing, optimalisasi PPKM serta penanganan isolasi terpusat.

Baca Juga: UU Ciptaker, Menko Airlangga: Ciptakan Usaha Baru Buka Banyak Lapangan Kerja

Menurutnya, hal ini harus dilakukan karena pertumbuhan ekonomi sangat bergantung pada penanganan Covid-19 sehingga ketika kasusnya menurun seperti pada kuartal II 2021 maka pertumbuhan ekonominya meningkat.

Dia mencontohkan efektivitas upaya pemerintah dapat dilihat melalui persentase penduduk miskin pada September 2020 yang sebesar 10,19% akhirnya turun ke level 10,14% pada Maret 2021.

Kemudian juga jumlah penduduk miskin yang mencapai 27,55 juta orang pada September 2020 turun menjadi 27,54 juta orang pada Maret 2021 serta angka pengangguran yang pada Agustus 2020 sebanyak 9,77 juta akhirnya turun di angka 8,75 juta pada Februari 2021.

“Artinya kebijakan pemerintah direspons secara baik dan itu mulai dari pengangguran karena Covid-19, bukan angkatan kerja dan bekerja dengan jam kerja lebih pendek. Ini terus diperbaiki,” ujar Menko Airlangga.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini