PT Timah Bakal Bangun Hilirisasi Logam Tanah Jarang meski Teknologi Dikuasai China

Antara, Jurnalis · Sabtu 21 Agustus 2021 16:36 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 21 320 2458954 pt-timah-bakal-bangun-hilirisasi-logam-tanah-jarang-meski-teknologi-dikuasai-china-CuvO6VzAFm.jpg Bijih tambang (Foto: Okezone)

JAKARTA - PT Timah Tbk akan membangun hilirisasi logam tanah jarang. Hal ini dilakukan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi masyarakat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan nasional di tengah pendemi COVID-19.

โ€œDalam hal pengumpul sebagai korporasi, kami siap membangun hilirisasi jika ada teknologi yang proven kapasitas feed 1.000 ton/tahun," kata Direktur Pengembangan Usaha PT Timah Tbk Alwin Albar dilansir dari Antara, Sabtu (21/8/2021).

Baca Juga: Teknologi KESDM Perpanjang Umur Produksi Biji Timah hingga 12 Tahun

Dia mengatakan estimasi kemampuan produksi pengolahan monasit untuk menghasilkan logam tanah jarang PT Timah Tbk sebesar 1.000 hingga 2.000 ton per tahun dan untuk mengoptimalkan mineral ikutan bijih timah itu dibutuhkan teknologi komersil yang memadai.

"Kami mengakui, saat ini kita kesulitan informasi teknologi komersil pengolahan monasit untuk menghasilkan logam tanah jarang yang sangat terbatas," ujarnya.

Baca Juga: Konflik PT Timah dan Nelayan, Gubernur Babel Galau

Menurut dia, saat ini teknologi komersil pengolahan logam tanah jarang ini dikuasai oleh China. Oleh karena itu, PT Timah kesulitan dalam memperoleh teknologi pengolahan monasit secara komersial.

"Kami perlu dukungan pemerintah untuk memperolah teknologi hilirisasi selanjutnya, agar mineral ikutan bijih timah ini dapat dikelola dan memberikan dampak yang positif terhadap pertumbuhan perekonomian nasional khususnya Bangka Belitung," katanya.

Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Erzaldi Rosman Djohan mengatakan pemerintah telah menetapkan Desa Sadai Kabupaten Bangka Selatan sebagai kawasan pengembangan nasional khusus pemurnian logam tanah jarang (LTJ).

"Kita telah membuat Rencana Induk Pengembangan Industri Nasional tahun 2015-2025 khusus pemurnian logam tanah jarang di Sadai," katanya.

Menurut dia, saat ini sudah ada beberapa perusahaan yang memurnikan mineral ikutan bijih timah di Sadai, namun kegiatan ini belum sepenuhnya diperkuat dengan regulasi dari pemerintah dalam mengoptimalkan pengelolaan dan hilirisasi mineral ikutan timah tersebut.

"Kita butuh regulasi yang jelas, sebagai jaminan investasi pemurnian mineral ikutan ini berjalan baik," ujarnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini