UMKM Melek Keuangan, Ini Untungnya

Antara, Jurnalis · Selasa 28 September 2021 22:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 28 622 2478287 umkm-melek-keuangan-ini-untungnya-mMUOhmu826.jpg Mendorong Literasi Keuangan Digital pada UMKM. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Literasi keuangan dan digital pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) terus ditingkatkan. Tujuannya supaya UMKM mudah mengakses pembiayaan.

Anggota Dewan Komisioner Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Tirta Segara mengatakan, literasi keuangan dan digital UMKM penting ditingkatkan karena saat ini layanan jasa keuangan (LJK) telah banyak yang memanfaatkan teknologi digital.

Baca Juga: Literasi Asuransi Masih Rendah, OJK: Masyarakat Harus Paham Itu Apa

“Pertama kita harus mendorong melalui literasi keuangan agar mereka memahami apa itu produk-produk keuangan, setelahnya baru mereka bisa mengakses produk keuangan dengan mengetahui risikonya,” terang Tirta, dikutip dari Antara, di Jakarta, Selasa (28/9/2021).

Dia mengatakan, literasi digital untuk pelaku UMKM perlu dilakukan secara bersamaan dengan literasi keuangan. Hal ini dapat dilakukan dengan memperkenalkan UMKM pada aplikasi di ponsel pintar yang memberikan edukasi tentang produk keuangan.

Baca Juga: Atasi Pinjol Ilegal, Literasi Keuangan Harus Sampai Tingkat Keluarga

“Begitu mereka memahami ini, baru pemerintah bisa mendorong mereka mendapatkan akses pembiayaan,” ucapnya.

Untuk meningkatkan literasi keuangan dan digital UMKM, OJK dibantu oleh 34 kantor perwakilan di 9 provinsi dan 25 kabupaten atau kota.

Di samping itu, juga terdapat Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) di 34 provinsi dan 273 kabupaten atau kota yang membantu UMKM di daerah mengakses pembiayaan.

“DI TPAKD ada hal menarik, yakni kredit atau pembiayaan rentenir untuk mereka yang tidak bankable. Ini untuk pelaku usaha ultra mikro karena pinjamannya minimum Rp50 juta,” ucapnya.

Melalui 49 TPAKD, pemerintah menyalurkan kredit cepat, mudah, dan murah dengan 62 skema yang suku bunganya bisa mencapai nol persen. Saat ini, menurut Tirta, jumlah debitur untuk kredit ini mencapai 105 ribu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini