Waspada! Masih Impor BBM dan LPG, Krisis Energi Dunia Ancam RI

Anggie Ariesta, Jurnalis · Senin 11 Oktober 2021 11:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 11 320 2484389 waspada-masih-impor-bbm-dan-lpg-krisis-energi-dunia-ancam-ri-IsRHw3H1iD.jpg Krisis Energi Ancam Indonesia (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Krisis energi dunia bisa mengancam Indonesia. Sebab, Indonesia masih ketergantungan impor minyak hingga BBM.

"Kondisi Indonesia sangat rentan terhadap peningkatan harga energi primer, khususnya minyak bumi yang ketergantungan impornya tinggi. Ditambah lagi, harga produk BBM dan elpiji 3 kilogram masih disubsidi," kata Gubernur Indonesia untuk OPEC 2015-2016 Widhyawan Prawiraatmadja dikutip. Jakarta, Senin (11/10/2021).

Baca Juga: Eropa Krisis Energi, Indonesia Bisa Ambil Hikmahnya

Saat ini sejumlah negara seperti Eropa dan China hingga India tengah terjadi krisis energi yang ditandai dengan meroketnya harga gas dan batu bara, serta disusul dengan kenaikan harga minyak.

Hal itu didorong meroketnya kebutuhan gas di Eropa mengakibatkan impor Liquified Natural Gas (LNG) meningkat, yang sebagian berasal dari pasar Asia Pasifik.

Di sisi lain, kondisi pemulihan ekonomi di China telah mendorong peningkatan permintaan komoditas energi. Hal ini diperparah dengan adanya embargo supply batu bara dari Australia, yang menyebabkan harga batu bara mencapai tingkat tertinggi selama sejarah, melebihi USD250 per ton awal Oktober ini.

Dia mengatakan, lonjakan harga energi bakal berdampak pada peningkatan harga komoditas lainnya. Hal itu akan diikuti naiknya layanan jasa, sehingga berpotensi mengancam kenaikan inflasi, terlebih Indonesia yang rentan dan masih ketergantungan terhadap impor.

Di sisi lain, yang tidak kalah penting adalah terkait transisi energi. Kebijakan transisi yang hanya melihat pada kebutuhan jangka pendek dapat mendorong terjadinya underinvestment dalam menghadapi pertumbuhan permintaan energi bersih maupun bersih fosil yang saat ini masih meningkat.

"Implementasi energi transisi yang tidak matang dapat menyebabkan Indonesia menjadi rentan ketika terjadi gangguan pasokan baik dalam negeri maupun dalam konteks global seperti saat ini," katanya.

Menurut Widhyawan, sebagai negara eksportir batu bara yang besar, Indonesia sangat diuntungkan dengan adanya kenaikan harga. Sementara sebagian dari LNG Indonesia juga ada yang di ekspor dan tentunya hal ini menguntungkan.

Namun, tekanan berat memang tak bisa dihindari dari komoditas minyak mentah, kenaikan harga BBM dan LPG. Sebab sebagian besar kebutuhan Indonesia masih impor.

"Terutama LPG yang ketergantungan impornya sudah mendekati 70%. Impor sekitar 6 juta ton per tahun untuk kebutuhan sekitar 8,8 juta ton per tahun," katanya.

Dia menambahkan, untuk kepentingan nasional, sebaiknya harga minyak tidak terlalu tinggi. Hal itu karena akan meningkatkan beban pemerintah berupa subsidi yang lebih tinggi, karena harga yang ditentukan pemerintah tidak mudah disesuaikan di tengah kondisi Covid-19.

Ditambah lagi dengan kinerja ekspor Indonesia yang cukup kuat, maka neraca dagang surplus sudah berlangsung cukup lama dan cadangan devisa Indonesia mencapai yang tertinggi sepanjang sejarah, total lebih dari USD140 miliar. Hal itu membuat rupiah menguat, sehingga kondisi ini cukup menolong Indonesia di tengah kondisi yang masih ketergantungan impor BBM dan LPG.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini