Heboh! JPMorgan Sebut Bitcoin Tidak Berharga

Antara, Jurnalis · Selasa 12 Oktober 2021 11:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 12 622 2484968 heboh-jpmorgan-sebut-bitcoin-tidak-berharga-jxfNshXWS7.jpg Bitcoin (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA - Kepala eksekutif JPMorgan Chase & Co, Jamie Dimon mengatakan bahwa mata uang kripto akan diatur oleh pemerintah dan dia secara pribadi menganggap Bitcoin tidak berharga.

“Tidak peduli apa pendapat orang tentang itu, pemerintah akan mengaturnya. Mereka akan mengaturnya untuk tujuan (anti pencucian uang), untuk tujuan (Undang-Undang Rahasia Bank), untuk pajak,” kata Dimon, merujuk pada peraturan perbankan dalam percakapan yang diadakan secara virtual oleh Institute of International Finance.

Dimon, kepala bank terbesar AS, telah menjadi pengkritik vokal mata uang digital, pernah menyebutnya penipuan dan kemudian mengatakan dia menyesali pernyataan itu.

Baca Juga: Kripto Adalah, Ini Pengertian dan Aturan Main di Indonesia

Musim panas ini, JPMorgan memberi para nasabah manajemen kekayaan akses ke dana mata uang kripto, yang berarti penasihat keuangan bank dapat menerima pesanan beli dan jual dari nasabah untuk lima produk mata uang kripto.

Menyatakan bahwa pandangannya berbeda dari bank dan dewannya, Dimon mengatakan dia tetap skeptis.

Baca Juga: Harganya Naik Gila-gilaan, Bitcoin Bakal Dibinasakan 

“Saya pribadi berpikir bahwa Bitcoin tidak berharga. Dan saya tidak berpikir Anda harus merokok juga," ujarnya.

“Klien kami sudah dewasa. Mereka tidak setuju. Jika mereka ingin memiliki akses untuk membeli atau menjual Bitcoin - kami tidak dapat menahannya - tetapi kami dapat memberi mereka akses yang sah, sebersih mungkin,” tambahnya.

Perdagangan Bitcoin tidak menunjukkan reaksi langsung terhadap komentar Dimon. Mata uang kripto itu terakhir naik 5,0% untuk hari itu menjadi 57.304 dolar AS.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini