Efek PPKM, Kinerja Industri Pengolahan Turun di Kuartal III-2021

Michelle Natalia, Jurnalis · Rabu 13 Oktober 2021 14:52 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 13 320 2485688 efek-ppkm-kinerja-industri-pengolahan-turun-di-kuartal-iii-2021-NICx0Eo7In.jpg Bank Indonesia (Foto: Okezone)

JAKARTA - Bank Indonesia (BI) mencatat bahwa kinerja sektor industri pengolahan triwulan III 2021 terindikasi menurun. Hal itu tercermin dari Prompt Manufacturing Index Bank Indonesia (PMI-BI) sebesar 48,75%, lebih rendah dari 51,45% pada triwulan II 2021.

"Namun demikian, penurunan tersebut relatif tidak sedalam triwulan III 2020 yang mencapai 44,91%. Penurunan PMI-BI tersebut sejalan dengan kegiatan sektor Industri Pengolahan hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) yang sedikit terkontraksi di tengah kebijakan pembatasan mobilitas pada triwulan III 2021," ujar Direktur Eksekutif Komunikasi Bank Indonesia (BI) Erwin Haryono Erwin di Jakarta, Rabu(13/10/2021).

Baca Juga: Kegiatan Dunia Usaha Melambat, Ada Apa?

Dia menyebutkan, penurunan terjadi pada seluruh komponen pembentuk PMI-BI, terutama Penerimaan Barang Pesanan Input, Total Karyawan, Volume Produksi dan Volume Persediaan Barang Jadi yang berada dalam fase kontraksi.

"Secara subsektor, mayoritas responden mengalami penurunan kinerja pada triwulan III 2021, dengan indeks terendah pada subsektor Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya, subsektor Alat Angkut, Mesin dan Peralatannya, serta subsektor Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet," tambahnya.

Baca Juga: Canggih! Rupiah Kini Bisa Dipakai Belanja di 2 Negara

Pada triwulan IV 2021, kinerja sektor Industri Pengolahan diprakirakan meningkat dan berada dalam fase ekspansi. PMI-BI pada triwulan IV 2021 diprakirakan sebesar 51,17%, lebih tinggi dari capaian pada triwulan sebelumnya. Peningkatan PMI-BI didorong oleh seluruh komponen pembentuknya, terutama Volume Produksi, Volume Pesanan, dan Volume Persediaan Barang Jadi yang berada pada fase ekspansi.

"Mayoritas subsektor diprakirakan akan meningkat, dengan indeks tertinggi pada subsektor Kertas dan Barang Cetakan serta subsektor Semen dan Barang Galian Non Logam," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini