Jumlah BUMN Dipangkas, Erick Thohir: Terlalu Banyak Bisnisnya

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Selasa 19 Oktober 2021 12:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 19 320 2488487 jumlah-bumn-dipangkas-erick-thohir-terlalu-banyak-bisnisnya-9UXvdW1sPy.jpg Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: Okezone/BUMN)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir melakukan transformasi perusahaan pelat merah menjadi program utama. Dalam skemanya pemegang saham melakukan sejumlah langkah efisiensi untuk mendorong bisnis perseroan.

Salah satunya, memangkas jumlah BUMN dari 142 menjadi 41 perusahaan saja. Di sisi klasterisasi, pemegang saham juga merampingkan jumlah klaster yang semula ada 27 menjadi 12.

Menurutnya alasan utama perampingan tersebut. Dia mencatat, jumlah perusahaan negara yang membludak akan sangat sulit di awasi pemerintah. Alasan serupa juga berlaku bagi jumlah klaster, dimana, banyaknya klasterisasi justru membuat perseroan tidak fokus pada bisnisnya.

Baca Juga: Alasan Erick Thohir Beli Saham Klub Bola di Luar Negeri

"Di mana BUMN ini terlalu besar, sehingga sulit diawasi, lalu juga terlalu banyak bisnisnya, sehingga tidak ada fokusnya," ujar Erick, Selasa (19/10/2021).

Pemegang saham memang berencana kembali merampingkan klasterisasi perusahaan berdasarkan core business (bisnis inti). Rencana itu pun sudah disampaikan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat agenda pengarahan kepada 20 Direktur Utama BUMN.

Baca Juga: Tegas! Erick Thohir: Tidak Ada Tempat bagi Terorisme di BUMN

Bila sebelumnya, setiap klaster BUMN terdapat 3-4 perusahaan, maka kedepannya jumlah tersebut akan dikurangi menjadi 1-2 perusahaan saja.

Di lain sisi, Erick juga mengingatkan bila transformasi BUMN harus didasari pada penguatan human capital atau sumber daya manusia (SDM). Artinya, tanpa penguatan SDM transformasi hanya menjadi kata-kata semata.

"Juga human capitalnya tidak mungkin kita bertransformasi secara bisnis model atapun jenis usaha tanpa ada transformasi human capital. Itu bohongan saja. Kita kuncinya justru di people," ungkap dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini