Share

Mangkrak, Proyek Blast Furnace Krakatau Steel Bengkak Jadi Rp20,1 Triliun

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Jum'at 10 Desember 2021 18:55 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 10 320 2515214 mangkrak-proyek-blast-furnace-krakatau-steel-bengkak-jadi-rp20-1-triliun-2ytEK4LlDv.jpg Anggaran Proyek Blast Furnace Bengkak. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan adanya pembengkakan anggaran pada proyek blast furnace atau peleburan tanur tinggi milik PT Krakatau Steel Tbk (KRAS). Pembengkakan atau cost overrun sebesar USD1,4 miliar atau setara Rp20,1 triliun.

Adapun anggaran awal investasi blast furnace hanya di kisaran USD750 juta. Pembengkakan tersebut pun akibat mangkraknya proyek tersebut.

Baca Juga: Bos Krakatau Steel Buka-bukaan soal Utang Rp31 Triliun

"Yang tadi (dana) investasi USD750 juta, jadi USD1,4 miliar, akhirnya berat gitu kan," ujar Erick kepada wartawan.

Erick memberi lampu hijau kepada Krakatau Steel untuk melanjutkan proyek peleburan tanur tinggi. Sebelumnya, emiten sudah menghentikan operasional blast furnace sejak 5 Desember 2019 lalu.

Baca Juga: Krakatau Steel Cetak Laba Usai 8 Tahun Merugi tapi Terancam Bangkrut, Kok Bisa?

Alasan penghentian karena pabrik tidak mampu menghasilkan baja dengan harga pasar yang kompetitif. Sementara, biaya operasionalnya tercatat tinggi.

Erick menilai industri baja saat ini tengah mengalami tren kenaikan di pasar global. Karena itu, tidak menutup kemungkinan pemegang saham menginginkan KRAS memperbaiki kinerja pabrik yang tercatat kontroversi sejak awal keberadaannya.

"Dan ada harapan blast furnace ini bisa diperbaiki karena bajanya lagi naik. Kalau bajanya lagi turun harganya, ya nggak bisa," ujar Erick saat ditemui di kawasan Telkom.

Dia memang tengah menyoroti proyek peleburan tanur tinggi tersebut. Perkaranya, proyek dengan nilai investasi sebesar USD850 juta itu digadang-gadang ikut berkontribusi terhadap utang KRAS senilai USD2,2 miliar atau setara Rp31 triliun.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini