Share

Dow Jones dan S&P 500 Cetak Rekor, Nasdaq Turun Tipis

Anggie Ariesta, Jurnalis · Kamis 30 Desember 2021 07:35 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 30 278 2524689 dow-jones-dan-s-p-500-cetak-rekor-nasdaq-turun-tipis-XPIKtCl9dX.jpg Wall Street Beragam. (Foto: Okezone.com/Reuters)

NEW YORK- Bursa saham AS, Wall Street berakhir beragam. Namun demikian, Indeks Dow Jones dan S&P 500 ditutup pada level tertinggi sepanjang masa, karena dorongan pengecer termasuk Walgreens dan Nike. 

S&P 500 naik 6,59 poin atau 0,14% menjadi 4.792,94 poin. Sedangkan Nasdaq Composite kehilangan 16,15 poin, atau 0,10% menjadi 15.765,57. Dow Jones Industrial Average naik 90,95 poin atau 0,25%, menjadi 36.491,04.

Dow Jones kini naik enam hari berturut-turut. Kenaikan tersebut beruntun terpanjang sejak tujuh sesi berturut-turut dari 5 Maret hingga 15 Maret tahun ini.

Baca Juga: Wall Street Dibayangi Sentimen Negatif Kasus Omicron

Saham Walgreens Boots Alliance dan Nike Inc masing-masing naik 1,59% dan 1,42% dengan latar belakang laporan terbaru yang menunjukkan penjualan musim liburan yang kuat untuk perusahaan ritel AS.

Sementara data pada perdagangan menunjukkan defisit perdagangan barang Amerika Serikat (AS) menjamur ke level terluas pada November karena impor barang-barang konsumen mencapai rekor. Hal itu karena pandemi virus corona telah membatasi pengeluaran orang Amerika untuk layanan.

Baca Juga: Wall Street Menguat, S&P 500 Cetak Rekor Penutupan Tertinggi

Beberapa studi awal yang menunjukkan pengurangan risiko rawat inap dalam kasus Omicron telah meredakan kekhawatiran beberapa investor atas gangguan perjalanan dan mendorong S&P 500 ke rekor tertinggi minggu ini.

"Pasar mulai menyadari bahwa varian Omicron dalam cara yang aneh merupakan kabar baik karena akan terbakar dengan sendirinya lebih cepat karena mudah menular, tetapi cenderung tidak membanjiri rumah sakit," kata Founder and Chief Executive of Infrastructure Capital Management, Jay Hatfield, dilansir dari Reuters, Kamis (30/12/2021). 

Sementara itu, indeks maskapai  turun disebabkan Delta Air Lines dan Alaska Air Group membatalkan ratusan penerbangan lagi pada hari Selasa ketika penghitungan harian infeksi di Amerika Serikat melonjak.

Dua dari 11 indeks sektor S&P utama turun, indeks energi dan sektor jasa konsumen, berada di zona merah.

Biasanya, lima hari perdagangan terakhir tahun ini dan dua hari pertama tahun berikutnya adalah musim yang kuat untuk saham AS, yang dikenal sebagai "Rally Santa Claus."

Namun, pelaku pasar memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca pergerakan harian karena musim liburan cenderung mencatat beberapa pergantian volume terendah yang dapat menyebabkan aksi harga yang berlebihan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini