Share

Harga Emas Naik Tiga Hari Berturut-turut ke Level USD1.827/Ounce

Antara, Jurnalis · Kamis 13 Januari 2022 07:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 13 320 2531410 harga-emas-naik-tiga-hari-berturut-turut-ke-level-usd1-827-ounce-Pde4Og5PMK.jpg Harga Emas Naik Hari Ini. (Foto: Okezone.com/Freepik)

CHICAGO - Harga emas menguat pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah data inflasi AS meningkat. Tingginya inflasi melemahkan dolar dan memperkirakan kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Exchange naik USD8,8 atau 0,48% menjadi USD1.827,30 per ounce atau memperpanjang kenaikan dalam tiga hari berturut-turut.

Baca Juga: Harga Emas Antam Naik Lagi Bunda, Segram Dijual Rp940.000

Dolar jatuh ke level terendah dalam dua bulan setelah data inflasi AS mencatat kenaikan tahunan terbesar dalam hampir empat dekade. Hal ini membuat emas lebih menarik bagi investor luar negeri.

Selain itu, kenaikan harga emas didorong imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun AS juga tergelincir.

Sebagai informasi, Departemen Tenaga Kerja AS mencatat indeks harga konsumen (IHK) AS pada Desember naik 0,5% bulan ke bulan dan naik 7,0% tahun ke tahun. Pertumbuhan 7,0% mewakili level tertinggi dalam hampir 40 tahun.

Baca Juga: Harga Emas Bersinar dengan Kenaikan 1,1% Jadi USD1.818/Ounce

Data menunjukkan bahwa inflasi AS yang tinggi kemungkinan akan bertahan hingga 2022, dan tinggi di atas target tahunan Federal Reserve sebesar 2,0%.

"Secara historis, emas cenderung memperkirakan kenaikan suku bunga lebih awal. Aksi harga menunjukkan bahwa pasar telah memperhitungkan hambatan kenaikan suku bunga dan ruang lingkup untuk penguatan dolar jangka pendek," ujar Analis Standard Chartered, Suki Cooper, dikutip dari Antara, Kamis (13/1/2022).

Sementara, emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang melonjak, kenaikan suku bunga yang dihasilkan diterjemahkan ke dalam meningkatnya peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

"Tetapi peningkatan tekanan inflasi kemungkinan akan membuat emas tetap didukung dalam beberapa minggu mendatang, mendorongnya di atas resistensi teknis di sekitar USD1.830," kata Direktur Perdagangan Logam High Ridge Futures, David Meger.

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret naik 39,5 sen atau 1,73% menjadi USD23,207 per ounce. Platinum untuk pengiriman April naik USD6,9 atau 0,71% menjadi USD980,1 per ounce.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini