Share

Starbucks Mau Naikkan Harga, Siap-Siap Beli Kopi Jadi Mahal

Shelma Rachmahyanti, MNC Media · Jum'at 04 Februari 2022 10:29 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 04 320 2542226 starbucks-mau-naikkan-harga-siap-siap-beli-kopi-jadi-mahal-fQSsKvaVBp.jpeg Starbucks Berencana Menaikan Harga. (Foto: Okezone.com/CNBC)

JAKARTA Starbucks berencana menaikkan harga menu pada tahun ini. Hal ini karena tingginya inflasi dan biaya tenaga kerja naik.

CEO Starbucks Kevin Johnson mencatat, rantai kopi menaikkan harga di AS pada Oktober lalu dan lagi di bulan Januari lalu. Menurutnya, perusahaan berencana menaikkan harga lebih banyak lagi tahun ini.

"Kami memiliki tindakan penetapan harga tambahan yang direncanakan melalui neraca tahun ini," katanya seperti dilansir dari CNN, Jumat (4/2/2022).

Baca Juga: Karyawan Starbucks Mogok Kerja, Ada Apa?

Lanjutnya, kenaikan harga memainkan peran penting untuk mengurangi tekanan biaya, termasuk inflasi. Dia kemudian membahas kenaikan biaya tenaga kerja.

Namun, kenaikan harga tidak membuat pelanggan takut akan mocha Fraps dan vanilla latte mereka.

"Dengan tindakan penetapan harga itu, kami masih melihat permintaan yang sangat kuat sepanjang musim liburan," ujar Johnson.

Dalam tiga bulan yang berakhir pada 2 Januari, penjualan di gerai Starbucks (SBUX) yang dibuka setidaknya selama 13 bulan melonjak 13% secara global dan 18% di Amerika Utara. Hal ini sebagian didorong oleh harga yang lebih tinggi, kata perusahaan itu Selasa waktu setempat.

Baca Juga: Pria Ini Bagikan Cara Unik Agar Tidak Malu Saat Pesan Starbucks, Kominfo: Patut Dicoba

"Kami belum melihat dampak yang berarti terhadap permintaan pelanggan," ucap Chief Operating Officer Starbucks John Culver.

"Sebaliknya, permintaan pelanggan kami terus tumbuh,” tambah dia.

Ini adalah contoh lain dari kenaikan harga di AS, memukul dompet konsumen dan mempengaruhi keuntungan perusahaan.

Indeks harga konsumen AS, pengukur inflasi utama, naik 7% tahun lalu, sebelum penyesuaian musiman, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan. Itu adalah lonjakan terbesar sejak Juni 1982, dan lebih tinggi dari perkiraan para ekonom.

Seperti banyak perusahaan lain, selain inflasi, Starbucks juga menghadapi biaya tenaga kerja yang lebih tinggi. Beberapa perusahaan besar menaikkan upah dalam upaya untuk menarik pelamar karena bisnis, terutama restoran, telah berjuang untuk mempekerjakan dari kumpulan tenaga kerja yang dangkal.

Starbucks tidak terkecuali perusahaan mengatakan bahwa pada bulan Oktober akan menaikkan upah setidaknya USD15 per jam untuk barista, dengan sebagian besar karyawan per jam mendapatkan rata-rata hampir USD17 pada musim panas.

Namun, menaikkan harga tidak mengurangi semua tekanan untuk Starbucks. Bahkan dengan kenaikan tersebut, perusahaan melaporkan laba per saham USD0,69 pada kuartal tersebut, lebih rendah dari ekspektasi Wall Street.

Starbucks tidak sendirian dalam menaikkan harga. Tahun lalu, harga restoran naik 6%, Biro Statistik Tenaga Kerja mengatakan pada Januari.

Pelanggan telah mentolerir biaya yang lebih tinggi di restoran lain juga. Little Caesars baru-baru ini menaikkan harga pizza Hot-N-Ready andalannya, sementara Chipotle (CMG) juga menaikkan harga.

McDonald's (MCD) menaikkan harga menu sekitar 6% tahun lalu untuk membantu mengimbangi biaya makanan, pengemasan, dan tenaga kerja yang lebih tinggi. Namun kenaikan harga tersebut tidak menyurutkan pelanggan.

Faktanya, penjualan di toko McDonald's AS yang dibuka setidaknya 13 bulan melonjak 13,8%, tahun lalu, peningkatan tahunan terbesar sejak McDonald's mulai melaporkan penjualan yang sebanding pada 1993. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini