Share

Perkuat Ekosistem Digital, Cara Bikin Pelaku Ultra Mikro dan UMKM Naik Kelas

Antara, Jurnalis · Selasa 12 April 2022 07:28 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 12 455 2577383 perkuat-ekosistem-digital-cara-bikin-pelaku-ultra-mikro-dan-umkm-naik-kelas-Dh5S5HKT93.jpg Perkuat Ekosistem Digital, UMKM Naik Kelas (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Pemberdayaan sektor usaha ultra mikro (UMi) dan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) menjadi fokus utama pemerintah sebagai sektor yang memiliki peran penting dalam menggerakkan ekonomi nasional.

Untuk mencapai rasio kredit ke UMKM sebesar 30 persen pada 2024, pemerintah membentuk holding ultra mikro (UMi) yang dipimpin PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) agar dapat memberikan pembiayaan murah dan cepat kepada pelaku UMKM.

“Melalui ekosistem digital, BRI terus mempertegas posisinya sebagai bank yang fokus pada UMKM, agar UMKM naik kelas. Transformasi digital yang dilakukan BRI untuk memenuhi kebutuhan masyarakat atas layanan keuangan yang mudah, terjangkau, dan terintegrasi,” kata Direktur Bisnis Mikro BRI Supari di Jakarta, Selasa (12/4/2022).

Baca Juga: UMKM Diminta Banjiri Toko Online, Jokowi: Kita Tak Boleh Hanya Jadi Penonton

Menurut dia, tiga upaya konkret yang dilakukan BRI dalam pemberdayaan UMKM. Pertama, pemberdayaan bisnis berbasis klaster di mana terdapat 11 ribu klaster UMKM yang sudah menjadi ikon unggulan beberapa desa.

Kedua, pengembangan platform perdagangan secara daring Pasar.id yang memfasilitasi seluruh pedagang pasar di Indonesia untuk melakukan aktivitas jual beli secara aring yang dapat menjadi terobosan bagi pedagang yang tidak bisa berjualan semasa pandemi. Ketiga, ekosistem komoditas yang efisien.

“Sudah ada 6.580 pasar yang tergabung Pasar.id, ini platform yang dikelola pedagang pasar, sangat sarat dengan kearifan lokal,” katanya.

Dia mengatakan, pendampingan terhadap pelaku UMKM secara online dilakukan BRI melalui platform digital Bisnis to Customer (B2C) yang menghubungkan UMKM dengan para pembeli secara langsung melalui aplikasi jual-beli komoditas secara daring.

Komoditas yang diperjualbelikan pada aplikasi daring bagi nasabah BRI itu, terutama pertanian dan peternakan, mulai dari beras, jagung, aneka sayur, telur, hingga pakan ternak. Aplikasi yang dibangun akhir 2020 ini juga memberi kemudahan berupa dana talangan kekurangan modal.

BRI juga membangun dan mengembangkan outlet pemberdayaan pelaku UMKM yang secara offline dapat dimanfaatkan sebagai sarana UMKM dalam menjual produk.

Supari menjelaskan, untuk membantu pelaku UMKM beradaptasi secara global, BRI memiliki kerangka kerja yang terstruktur mulai dari literasi dasar, literasi bisnis, maupun literasi digital.

Perseroan juga telah mengintegrasikan data UMi dengan lembaga terkait, di antaranya terhubung dengan Kementerian Investasi terkait digitalisasi, mendapat perizinan dan sertifikasi halal.

“BRI memiliki format pemberdayaan yang berupa modul lengkap pemberdayaan on site maupun digital. Pemberdayaan on site bisa kami lakukan dengan Rumah BUMN, kemudian dengan Kemenkop UKM, dan beberapa asosiasi dan pihak-pihak universitas," kata Supari.

Direktur Utama BRI Sunarso mengatakan, prospek pertumbuhan bisnis UMi di Indonesia cukup besar sejalan dengan sebuah hasil survei pada 2018 yang menyebut ada 45 juta nasabah ultra mikro di Indonesia yang membutuhkan pendanaan.

Akan tetapi, dari jumlah tersebut baru ada 15 juta nasabah yang sudah terlayani lembaga pembiayaan formal seperti bank, Pegadaian, PNM, BPR, dan tekfin.

“Potensi tersebut yang akan disasar holding UMi sudah tentu prioritas pertama yang 15 juta pengusaha belum tersentuh layanan keuangan. Kemudian yang di sasar BRI adalah kelompok yang selama ini sudah dilayani rentenir, keluarga, dan sudah dapat pembiayaan tapi butuh tambahan,” kata Sunarso.

Sepanjang 2021, kredit yang disalurkan BRI kepada pelaku usaha ultra mikro menembus angka Rp202,12 triliun atau setara 19,39 persen total kredit yang diberikan BRI sepanjang 2021. Kredit tersebut, diperuntukkan kepada nasabah yang mendapat layanan dari tiga entitas pada Holding Ultra Mikro yaitu BRI, PNM, dan Pegadaian.

Secara keseluruhan, kesuksesan di level mikro itu mampu berkontribusi dalam mendukung perekonomian nasional yang bukti bagaimana BRI dengan holdingnya yang fokus pada ultramikro mampu terus berkinerja secara positif dan sehat dalam mendukung UMKM.

“Pembentukan ultramikro ini menegaskan peran BRI menjadi katalisator bagi ekonomi rakyat, sekaligus membuktikan mampu mencatatkan kinerja bisnis perusahaan yang baik, pelayanan publik yang maksimal, serta menjadi motor dalam mendorong tumbuhnya UMKM," ujar Sunarso.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini