Share

Rel Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dipasang Pakai Teknologi Pertama di Asia Tenggara

Antara, Jurnalis · Rabu 20 April 2022 18:16 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 20 320 2582370 rel-kereta-cepat-jakarta-bandung-dipasang-pakai-teknologi-pertama-di-asia-tenggara-zscmwF5XTl.jpg Menhub Budi Karya Sumadi (Foto: Kemenhub)

JAKARTA - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menyaksikan instalasi atau pemasangan rel perdana Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) yang berlangsung di Depo Tegaluar, Jawa Barat.

Menhub mengatakan, proyek KCJB merupakan proyek strategis nasional dan menjadi simbol persahabatan antara negara Indonesia dengan Tiongkok.

“Proyek ini juga menggunakan teknologi transportasi yang pertama kalinya ada di Asia Tenggara. Saya bangga dan apresiasi dengan apa yang sudah dilakukan, dengan memasang rel menggunakan teknologi yang tinggi,” kata Budi Karya pada Rabu (20/4/2022).

Diketahui, instalasi rel yang dilakukan menggunakan teknologi yang berbeda dengan proyek kereta api lainnya di Indonesia.

Sebelum dilakukan pemasangan rel, terlebih dahulu dilakukan penyambungan rel per 50 meter menjadi rel utuh sepanjang 500 meter.

Dengan cara ini, durasi pemasangan rel secara keseluruhan akan menjadi lebih cepat.

Menhub menjelaskan, penggunaan teknologi ini menjadi pengetahuan baru bagi anak bangsa.

“Proses transfer knowledge telah terjadi. Dan Insya Allah ke depan ini akan menjadi keahlian dari bangsa kita,” ujarnya.

Lebih lanjut Menhub menuturkan, proyek KCJB ini ditargetkan akan dilakukan uji coba tes dinamis pada akhir tahun 2022.

“Diharapkan Bapak Presiden RI Joko Widodo dan Presiden Tiongkok akan bersama-sama melakukan uji coba,” ujar Menhub.

Menhub juga meminta PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) khususnya kepada konsorsium BUMN baik Indonesia maupun Tiongkok terus bersinergi dalam menyelesaikan proyek KCJB sesuai dengan target, dengan tetap mengutamakan pemenuhan kualitas pekerjaan serta keselamatan kerja.

“Kami juga mengucapkan terima kasih kepada jajaran Pemprov Jabar, Kementerian/Lembaga, BUMN, dan unsur terkait lainnya yang telah memberikan dukungan dalam proyek KCJB," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Dirut KCIC Dwiyana Slamet Riyadi menjelaskan, progres proyek KCJB ini sudah mencapai 82 persen, dengan target selesai dan dioperasikan pada tahun 2023.

"Saat ini tengah dilakukan pelatihan bagi para masinis yang akan mengoperasikan kereta cepat tersebut," katanya.

Kereta Cepat Jakarta Bandung dibangun sepanjang 142,3 km dari Stasiun Halim, Jakarta sampai dengan Depo Tegaluar, Jawa Barat.

Kehadiran kereta cepat ini diharapkan dapat meningkatkan mobilitas pergerakan penumpang khususnya dari Jakarta menuju Bandung atau sebaliknya, serta untuk membangun pertumbuhan ekonomi wilayah, terutama di wilayah yang dilalui jalur kereta cepat.

Turut hadir dalam acara tersebut Duta Besar Indonesia untuk Republik Rakyat China Djauhari Oratmangun, dan Dirjen Perkeretaapian Zulfikri.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini