Share

The Fed: Uang Digital Resmi Bantu Stabilitas Sistem Keuangan

Antara, Jurnalis · Kamis 26 Mei 2022 18:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 26 320 2600764 the-fed-uang-digital-resmi-bantu-stabilitas-sistem-keuangan-puKCCyZUZx.jpg Uang Digital (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA - Membuat versi digital resmi dolar AS dapat membantu memastikan stabilitas sistem keuangan karena aset kripto dan mata uang digital yang dikembangkan oleh negara lain menjadi semakin populer, Wakil Ketua Federal Reserve Lael Brainard mengatakan pada Rabu (25/5/2022).

"Saat kami menilai sistem keuangan digital masa depan, adalah bijaksana untuk mempertimbangkan bagaimana mempertahankan akses publik yang siap untuk uang bank sentral yang aman, mungkin melalui analog digital dari penerbitan mata uang fisik Federal Reserve," kata Brainard dalam kesaksian yang dirilis sebelum penampilannya tentang masalah ini di hadapan Komite Jasa Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat AS pada Kamis waktu setempat.

"Kami menyadari ada risiko tidak bertindak, sama seperti ada risiko bertindak," katanya.

Pembuat kebijakan Fed tetap terpecah tentang perlunya mata uang digital bank sentral (central bank digital currency-CBDC) dan baru saja menyelesaikan periode konsultasi publik tiga bulan untuk meminta umpan balik tentang gagasan tersebut.

The Fed juga telah mengindikasikan tidak akan meluncurkannya tanpa dukungan yang jelas dari Gedung Putih dan anggota parlemen.

Itu menempatkannya di belakang rekan-rekan bank sentral global utama lainnya, termasuk Bank Sentral Eropa (ECB), Bank Sentral Jepang (BoJ) dan Bank Sentral Inggris (BoE), pada proses kemungkinan adopsi. China saat ini sedang menguji coba CBDC-nya sendiri dan secara total sembilan negara telah meluncurkan satu dan 87 negara lainnya sedang menjajaki opsi tersebut, menurut Dewan Atlantik.

Risiko mata uang kripto dan stablecoin yang diatur secara longgar, yang nilainya meledak selama pandemi COVID-19, telah menjadi fokus tajam dengan pasar kripto merosot tajam bulan ini setelah jatuhnya terraUSD "stablecoin" utama. Mata uang kripto terkemuka bitcoin telah turun lebih dari 50 persen sejak November.

"Peristiwa ini menggarisbawahi perlunya pagar pembatas peraturan yang jelas untuk memberikan perlindungan konsumen dan investor, melindungi stabilitas keuangan, dan memastikan tingkat persaingan dan inovasi di seluruh sistem keuangan," kata Brainard.

Tidak seperti uang kripto, yang biasanya dijalankan oleh aktor swasta, CBDC akan dikeluarkan dan didukung oleh bank sentral. Jika AS melanjutkan dengan menciptakannya, kata Brainard, itu harus dirancang agar bank komersial, mengingat sentralitasnya pada sistem keuangan, tidak terputus, misalnya dengan membatasi jumlah yang dapat dipegang atau ditransfer oleh seseorang.

Brainard juga berpendapat CBDC AS dapat melindungi kepentingan global dolar.

Pembuat kebijakan Fed lainnya, termasuk Gubernur Fed Christopher Waller, lebih skeptis dan menunjukkan bahwa banyak transaksi dolar sudah digital, dan juga telah meningkatkan masalah privasi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini