Share

Duh Pemanfaatan Gas Bumi RI Belum Maksimal, Berapa Potensinya?

Athika Rahma, Jurnalis · Rabu 01 Juni 2022 17:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 01 320 2603729 duh-pemanfaatan-gas-bumi-ri-belum-maksimal-berapa-potensinya-r3sj57KZnX.jpg Potensi Gas Bumi Indonesia Belim Dimaksimalkan. (Foto: Okezone.com/ESDM)

JAKARTA - Pemerintah mendorong pengembangan gas agar target produksi 12 BSCFD di 2030 dapat tercapai. Berdasarkan data potensi, gas bumi Indonesia sangat menjanjikan dan sangat layak menjadi energi transisi menuju energi terbarukan.

Namun disayangkan, pemanfaatan gas domestik belum dimaksimalkan sepenuhnya.

Baca Juga: Cek Kecukupan Gas Bumi Untuk Industri, BPH Migas Kunjungi Lapangan Gas TGI Batam

“Berdasarkan potensi migas yang ada, sangat tepat dan layak apabila gas dikatakan sebagai energi transisi menuju energi terbarukan. Saat ini, pemanfaatan gas untuk dalam negeri mencapai 62%,” ungkap Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Tutuka Ariadji, dikutip Rabu (1/6/2022).

Pemanfaatan gas domestik sebesar 62% tersebut, terutama digunakan untuk sektor industri, pabrik pupuk dan kelistrikan. Kondisi ini, berbanding terbalik dengan beberapa tahun silam di mana produksi gas sebagian besar diekspor.

Baca Juga: Transisi Energi, RI Optimalkan Gas Bumi

Lebih lanjut Tutuka menyampaikan, potensi gas Indonesia yang diharapkan cukup besar adalah Blok Andaman I, II dan III. Sebagai informasi, Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Premier Oil (A Harbour Energy Company) melakukan pengeboran sumur eksplorasi Timpan-1 pada 10 Mei 2022. Sumur eksplorasi lepas pantai tersebut terletak di Wilayah Kerja (WK) Andaman II, 150 km sebelah utara Kota Lhokseumawe, dengan kedalaman air laut 4,236 ft.

Pengeboran eksplorasi ini, menurut siaran pers SKK Migas tanggal 12 Mei 2022, dimaksudkan untuk menguji dan mengevaluasi potensi kandungan gas yang terdapat pada struktur Timpan yang berada di bagian barat WK Andaman II.

Sumur Timpan-1 dibor secara vertikal dengan menggunakan anjungan pengeboran Drill Ship West Capella. Sumur ini ditajak dengan rencana kedalaman akhir sumur di 14,457 ft MDRT. Pengeboran tersebut termasuk ke dalam kategori laut dalam (Deepwater).

Saat ini status operasi pengeboran sumur Timpan-1 sedang melakukan pengeboran Lubang 26". Program pengeboran sumur Timpan-1 diperkirakan akan dilaksanakan dalam waktu 3 bulan ke depan.

Untuk terus mendorong penemuan migas yang baru, tahun ini ditargetkan pengeboran eksplorasi mencapai 42 sumur.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini