Share

Wall Street Ditutup Beragam, Dow Jones Terus Melemah

Anggie Ariesta, Jurnalis · Selasa 07 Juni 2022 07:10 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 07 278 2606852 wall-street-ditutup-beragam-dow-jones-terus-melemah-6edPbO3Ygm.jpg Wall Street (Foto: Okezone/Reuters)

JAKARTA - Wall Street ditutup dengan kondisi pasar ekuitas global naik pada perdagangan Senin (6/6/2022) di tengah tanda-tanda pelonggaran terkait pandemi Covid-19 dan pembatasan lainnya oleh China.

Hal itu juga terjadi karena investor mengambil langkah kenaikan suku bunga dalam beberapa hari mendatang meskipun minyak mentah mencapai USD120 per barel.

Di Wall Street mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 0,08% setelah sempat turun lebih rendah, S&P 500 naik 0,20% dan Nasdaq Composite naik 0,25%. Adapun saham pertumbuhan naik 0,3%, atau lebih dari dua kali lipat kenaikan 0,1% dalam nilai saham.

Indeks Dolar juga menguat terhadap euro menjelang pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis tetapi selera risiko surut setelah lebih tinggi pada hari sebelumnya.

Sedangkan mata uang Sterling naik menjelang mosi tidak percaya di Parlemen yang dimenangkan Perdana Menteri Boris Johnson, tetapi pemberontakan oleh 148 dari 359 anggota parlemen Partai Konservatifnya merupakan pukulan serius bagi otoritasnya.

Sebuah laporan Wall Street Journal menyampaikan bahwa regulator China menyimpulkan penyelidikan terhadap raksasa ride-hailing Didi Global Inc, serta pelonggaran pembatasan terkait pandemi domestik, telah memperkuat sentimen.

Menurut Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex, dia memiliki ekonomi terbesar kedua di dunia yang terus terbuka.

"Sepertinya Didi mungkin tersedia lagi di toko aplikasi seluler dan Beijing membuka transportasi umum," katanya

Saham Didi ditutup naik 24,3% setelah sebelumnya melonjak lebih dari 50% pada laporan Journal. Berita sebelumnya membantu indeks teknologi Hang Seng Hong Kong ditutup naik 4,6%.

Sentimen juga dibantu oleh komentar Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo bahwa Presiden Joe Biden telah meminta timnya untuk mempertimbangkan opsi untuk menaikkan beberapa tarif impor China.

"Orang-orang tidak lagi berspekulasi bahwa Federal Reserve mungkin menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dan telah mundur sedikit dari kenaikan 50 basis poin pada bulan September, yang juga telah meningkatkan sentimen," kata Chandler.

Indeks saham utama AS naik, begitu pula bursa besar untuk Inggris (FTSE), Jerman (GDAXI), Prancis (FCHI), Italia (FTMIB) dan Spanyol (IBEX), semuanya ditutup naik 1% atau lebih tinggi.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa (STOXX) naik 0,92% dan indeks saham MSCI di seluruh dunia naik 0,35%.

Imbal hasil Treasury AS naik karena pasar bersiap untuk penjualan utang $96 miliar minggu ini dan menjelang data pada hari Jumat yang diperkirakan menunjukkan inflasi AS masih berjalan panas.

Indeks harga konsumen (CPI) diperkirakan telah naik 0,7% bulan lalu, dibandingkan dengan 0,3% pada April, dengan inflasi tahunan tidak berubah pada 8,3%, menurut estimasi median ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Tiga lelang utang AS minggu ini kemungkinan akan mendorong imbal hasil lebih tinggi karena bank dan investor bersiap untuk menyerap penerbitan tersebut.

Hasil pada catatan Treasury 10-tahun naik 8,5 basis poin pada 3,040%, pertama kalinya imbal hasil benchmark telah mencapai 3% dalam hampir tiga minggu.

Pada pertemuan ECB pada hari Kamis, Presiden Christine Lagarde dianggap pasti akan mengkonfirmasi penghentian pembelian obligasi bulan ini dan kenaikan suku bunga pertama pada bulan Juli, meskipun juri memutuskan apakah itu akan menjadi 25 atau 50 bps, karena beberapa bank investasi meningkatkan harapan mereka.

Pasar uang dihargai untuk kenaikan suku bunga 130 bps pada akhir tahun, dengan pergerakan 50 bps pada satu pertemuan sepenuhnya dihargai pada bulan Oktober.

Angka yang tinggi hanya akan menambah ekspektasi pengetatan agresif oleh Fed minggu depan, dengan pasar sudah memperkirakan kenaikan setengah poin pada bulan Juni dan Juli dan hampir 200 basis poin (bps) pada akhir tahun.

Indeks dolar naik 0,274%, dengan euro turun 0,23% pada $ 1,0694. Yen melemah 0,73% pada USD131,85 dan sterling naik 0,32% pada USD1,2528.

Harga minyak sebagian besar tidak berubah dalam perdagangan berombak, didukung oleh Arab Saudi menaikkan harga minyak mentah Juli tetapi di tengah keraguan bahwa target produksi yang lebih tinggi untuk produsen OPEC+ akan mengurangi pasokan yang ketat.

Minyak mentah berjangka AS turun 37 sen menjadi USD118,50 per barel dan Brent turun 21 sen menjadi menetap di USD119,51.

Harga emas turun, tertekan oleh kenaikan dolar dan imbal hasil Treasury. Sedangkan Emas berjangka AS turun 0,4% pada USD1,843,70 per ounce.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini