Share

Harga Cabai Mahal, Mendag Zulhas: Saya Dimarahi Orang-Orang

Advenia Elisabeth, MNC Portal · Jum'at 15 Juli 2022 07:43 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 15 320 2629887 harga-cabai-mahal-mendag-zulhas-saya-dimarahi-orang-orang-rQKA8Ob4bS.jpg Harga Cabai Meroket hingga Rp130 Ribu. (Foto: Okezone.com/MPI)

JAKARTA - Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengatakan bahwa konsumsi rumah tangga merupakan salah satu pendongkrak pertumbuhan ekonomi nasional. Jika konsumsi tinggi maka ekonomi dan investasi akan turut naik.

Zulhas menuturkan, konsumsi punya pengaruh besar atau setidaknya 53,65% terhadap produk domestik bruto (PDB). Sehingga, kata dia, semakin banyak orang berbelanja maka pertumbuhan ekonomi semakin tinggi, dan tentu akan mendorong daya beli masyarakat.

Baca Juga: Harga Cabai Mulai Turun, Berikut Daftarnya

"Makin orang belanja, pertumbuhannya tinggi. Ya tentu daya belinya tinggi, inflasi naik pun kalau orangnya banyak. Tapi kalau pertumbuhannya rendah, penghasilan stuck, apalagi turun, cabai mahal, saya dimarahi orang," kata dia, Jumat (15/7/2022).

Kemudian, Ketua PAN itu mengatakan hal lain yang punya kontribusi penting dalam menggenjot pemulihan ekonomi nasional adalah adanya ritel offline dan online. Di tambah era sekarang didukung oleh kemajuan teknologi yang memudahkan orang berjualan di toko online.

Baca Juga: 5 Daftar Kenaikan Harga di Juli 2022 dari BBM, Cabai hingga Listrik

"Pemerintah akan terus dorong bisnis ritel tetap tumbuh, dan bersikap secara adil dan sehat, maksudnya kompetisinya," ucap dia.

Dia mengakui, akibat pandemi perilaku orang belanja offline bergeser ke belanja online. Maka dari itu, Zulhas bilang, pemerintah mendorong pemanfaatan transaksi secara online, pengiriman pelayanan pesan antar dan sistem pembayaran secara elektronik, sehingga kebutuhan masyarakat masih dapat dipenuhi.

"Salah satu peluangnya adalah pengembangan e-commerce yang harus dimanfaatkan pengusaha retail Indonesia untuk menjaga kinerja dan pengembangan bisnisnya. Omsetnya jangan turun, cari dan cara-cara yang baru," tandas Zulhas.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini