Share

Minyak Brent dan WTI Naik, Harganya USD105/Barel

Antara, Jurnalis · Selasa 26 Juli 2022 08:13 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 26 320 2636250 minyak-brent-dan-wti-naik-harganya-usd105-barel-0jH21apqXo.jpg Harga Minyak Dunia (Foto: Reuters)

JAKARTA - Harga minyak naik sekitar dua dolar AS pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), didukung oleh kekhawatiran pasokan, penurunan dolar AS (greenback) dan kekuatan awal di pasar ekuitas.

Harga minyak tampak maju-mundur karena beberapa permintaan bahan bakar khawatir dapat melemah jika Federal Reserve menaikkan suku bunga AS terlalu agresif.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September ditutup menguat 1,95 dolar AS atau 1,9 persen, menjadi 105,15 dolar AS per barel. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman September terangkat 2,0 dolar AS atau 2,1 persen, menjadi menetap di 96,70 dolar AS per barel.

"Dolar AS yang sedikit lebih lemah dan pasar ekuitas yang membaik mendukung naiknya harga minyak," kata analis minyak UBS Giovanni Staunovo.

Setelah penguatan awal, saham AS bergerak lebih rendah dalam perdagangan sore, dengan investor berhati-hati tentang pertemuan Fed minggu ini dan laporan laba dari beberapa perusahaan yang sedang berlangsung.

Minyak berjangka telah bergejolak dalam beberapa pekan terakhir, tertekan oleh kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dapat memperlambat aktivitas ekonomi dan permintaan bahan bakar, tetapi didukung oleh pasokan yang ketat, terutama sejak invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi Barat terhadap Moskow.

Baca Juga: Presiden Jokowi Sebut Sistem Penyaluran BLT BBM yang Dijalankan Sudah Bagus

"Ekonomi AS dan Eropa melambat dan dengan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lagi minggu ini, para pedagang tetap sangat berhati-hati," kata Dennis Kissler, wakil presiden senior perdagangan di BOK Financial.

Pejabat Fed telah mengindikasikan bank sentral AS kemungkinan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli.

China, ekonomi terbesar kedua di dunia, nyaris tidak mengalami kontraksi pada kuartal kedua, tumbuh hanya 0,4 persen tahun-ke-tahun.

Tetapi premi bulan depan yang curam selama bulan kedua terus menandakan ketatnya pasokan jangka pendek. Spread menetap di 4,82 dolar AS per barel pada Jumat (22/7/2022), tertinggi sepanjang masa saat mengecualikan lonjakan terkait kedaluwarsa (kontrak) dalam dua bulan sebelumnya.

Perusahaan Minyak Nasional Libya (NOC) mengatakan pihaknya bertujuan untuk mengembalikan produksi menjadi 1,2 juta barel per hari (bph) dalam dua minggu, dari sekitar 860.000 barel per hari.

Namun para analis memperkirakan produksi Libya akan tetap bergejolak karena ketegangan tetap tinggi setelah bentrokan antara faksi-faksi politik yang bersaing selama akhir pekan.

Harga mendapat dukungan dari "ekspektasi bahwa pasokan minyak Rusia akan turun lebih rendah dalam beberapa bulan ke depan karena rencana yang diharapkan secara luas untuk pembatasan harga minyak Rusia mungkin memiliki efek sebaliknya pada harga minyak daripada yang diharapkan," kata Warren Patterson, kepala strategi komoditas di ING.

Uni Eropa mengatakan pekan lalu akan mengizinkan perusahaan milik negara Rusia untuk mengirimkan minyak ke negara ketiga di bawah penyesuaian sanksi yang disepakati oleh negara-negara anggota pekan lalu yang bertujuan membatasi risiko keamanan energi global.

Pada Jumat (22/7/2022), Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina mengatakan Rusia tidak akan memasok minyak ke negara-negara yang memberlakukan batasan harga minyaknya.

Gazprom Rusia mengatakan aliran melalui Nord Stream 1, penghubung gas tunggal terbesar Rusia ke Jerman, akan turun menjadi 33 juta meter kubik per hari, hanya 20 persen dari kapasitas, mulai pukul 04.00 GMT pada Rabu (27/7/2022).

Itu dapat menyebabkan peralihan tambahan ke minyak mentah dari gas, mendukung harga minyak, kata Andrew Lipow dari Lipow Oil Associates di Houston.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini