Share

Sri Mulyani: Pembiayaan Investasi Tembus Rp50 Triliun hingga Juli 2022

Antara, Jurnalis · Kamis 11 Agustus 2022 21:51 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 11 320 2646310 sri-mulyani-pembiayaan-investasi-tembus-rp50-triliun-hingga-juli-2022-hi8T3lO1qD.jpg Menteri Keuangan Sri Mulyani (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menyatakan bahwa realisasi pembiayaan investasi sejak Januari hingga Juli 2022 telah mencapai Rp50 triliun atau naik dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp48,3 triliun.

"Pemerintah membayar dana investasi ini yang tidak habis dipakai dan biasanya akan tetap terjaga dan terakumulasi," kata Sri Mulyani dalam Konferensi Pers: APBN KITA Agustus 2022 yang dipantau secara daring di Jakarta, Kamis (11/8/2022).

Ia memerinci dana tersebut diberikan kepada Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) sebesar Rp20 triliun, Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) Rp20 triliun, Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) Rp9 triliun, serta Lembaga Dana Kerja Sama Pembangunan Internasional (LDKPI) Rp1 triliun.

Untuk LPDP, sejak 2013 sampai dengan 31 Juli 2022, pendanaan telah diberikan kepada 117.209 penerima, yang terdiri dari 32.836 penerima Program Native LPDP serta 84.383 penerima Program Kolaborasi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.

Selanjutnya sampai akhir tahun ini, LPDP juga akan mengirim sebanyak 17.621 peserta yang terdiri dari 2.954 peserta Program Native LPDP serta 14.667 penerima Program Kolaborasi. Selain beasiswa, LPDP juga telah mendanai 1.671 proyek riset.

Baca Juga: Wujudkan Indonesia Sehat 2025, Lifebuoy dan Halodoc Berkolaborasi Berikan Akses Layanan Kesehatan Gratis

"Beasiswa LPDP ini program yang sangat besar dan kami berharap penerimanya akan menjadi manusia-manusia Indonesia yang mampu membangun Indonesia dengan percaya diri dan dengan kualitas yang tidak kurang atau tidak lebih buruk dari negara-negara yang lebih maju dari kita," tuturnya.

Sri Mulyani melanjutkan, pembiayaan investasi kepada LMAN diberikan untuk membiayai program-program nasional yaitu Proyek Strategis Nasional (PSN), yang biasanya untuk membeli tanah yang nantinya akan masuk di dalam neraca aset negara.

Adapun realisasi pendanaan lahan PSN sejak Januari hingga Juli 2022 tercatat sebesar Rp7,32 triliun untuk PSN pada jalan tol, bendungan, kereta api, pelabuhan, irigasi, dan air baku. Sejak 2016-2022, realisasi pendanaan lahan atas 104 PSN mencapai Rp96,94 triliun.

Kemudian pembiayaan investasi melalui FLPP diberikan untuk pencairan FLPP per 31 Juli 2022 sebanyak 116.155 unit senilai Rp12,9 triliun. Dengan demikian total realisasi FLPP tahun 2010 sampai Juli 2022 sebanyak 1,05 juta unit sebesar Rp88,08 triliun.

Terakhir, sambung dia, pembiayaan investasi kepada LDKPI diberikan untuk penyaluran hibah kepada pemerintah atau lembaga asing untuk bantuan kemanusiaan maupun penanganan COVID-19 di negara kawasan Asia dan Afrika sebesar Rp32,02 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini