Share

Manfaat Gunakan CNG dan LNG, Harganya Lebih Murah

Fayha Afanin Ramadhanti, Okezone · Minggu 06 November 2022 15:34 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 06 320 2701904 manfaat-gunakan-cng-dan-lng-harganya-lebih-murah-ygaDqROqsD.jpg Pemanfaatan CNG dan LNG. (Foto: Okezone.com/PGN)

BALI – Subholding Gas Pertamina memperluas pemanfaatan gas bumi non pipa yakni CNG dan LNG di Bali. Pemanfaatan ini untuk efisiensi pengguna di berbagai sektor.

Saat ini, pengguna gas bumi di Bali rata-rata bergerak di sektor komersial seperti hotel, restoran, kafe.

Direktur Utama Pertagas Niaga Aminuddin menjelaskan, bahwa sama halnya dengan gas bumi yang disalurkan dengan pipa, penggunaan CNG maupun LNG memiliki keunggulan mendorong daya saing brand produk maupun jasa. Ketersediaan pasokan selama 24/7 juga akan menjadi nilai lebih, sehingga pelanggan tidak akan mengalami kendala kehabisan bahan bakar.

“Tidak hanya sisi penurunan cost produksi pada biaya yang dibayarkan, konsumen selama memakai gas bumi akan mendapatkan manfaat lain seperti sustainability operasi dan layanan. Harga gas bumi dalam hal ini CNG, selain lebih kompetitif dibandingkan energi fosil lainnya, juga lebih stabil. Untuk perhitungan perencanaan biaya energi juga lebih akuntable, karena pemakaian gas bumi dapat diperhitungkan secara riil dan dapat digunakan sebagai basis data pengelolaan biaya operasi,” papar Aminuddin, Minggu (6/11/2022).

Baca Juga: PGN Teken Perjanjian Jual Beli LNG dengan Kayan LNG Nusantara

Aminuddin melanjutkan, dengan harga yang lebih kompetitif, juga dapat berdampak positif ekonomi bagi pelanggan. Bali sebagai destinasi wisata diharapkan semakin meningkatkan daya saing ekonomi dan pemanfaatan CNG dapat menjadi salah satu penopang energi bersih di Bali.

PT Pertagas Niaga selaku afiliasi Subholding Gas Niaga telah menginisiasi penyaluran gas bumi non pipa di Bali, mengingat Bali merupakan salah satu wilayah yang belum terkoneksi jaringan gas bumi Subholding Gas Group.

Suplai CNG oleh Pertagas Niaga bekerja sama dengan Patra Logistik telah dilakukan ke The Trans Resort Bali, Badung sebagai konsumen pelopor CNG di Bali. Potensi konsumen terus meningkat, sehingga PGN grup berusaha menopang dengan alternatif gas bumi dalam bentuk LNG dengan manfaat yang serupa. Conrad Hotel dan SOL by Melia merupakan pelanggan Pertagas Niaga yang menggunakan LNG.

Baca Juga: Transisi Energi, Kini Banyak Rumah Tangga di RI Pakai Gas Bumi

“Perluasan CNG dan LNG yang massif ini juga bagian dari upaya Subholding Gas Pertamina untuk berkontribusi mengurangi impor energi dan menghemat subsidi LPG agar lebih tepat sasaran. Bersumber dari dalam negeri, pemanfaatan CNG dan LNG juga akan menopang kemandirian energi di Indonesia. Dukungan dari pemerintah juga sangat penting, agar pemanfaatan LNG oleh pelanggan di berbagai segmen didapatkan dengan harga yang kompetitif,” ujar Aminuddin.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Alex Jovanovich selaku General Manager Trans Resort Bali menyambut hangat kerjasama dalam pemanfaatan CNG yang selaras dengan komitmen Trans Resort Bali dalam menggunakan energi bersih. Trans Resort Bali menjadi hotel pertama di Bali yang menggunakan CNG yang telah tersertifikasi dan menjadi kiblat pemanfaatan CNG oleh hotel-hotel lainnya.

Trans Resort Bali memakai CNG yang disalurkan menggunakan cradle berkapasitas 60 M³ dan infrastruktur penunjang yaitu PRS (Pressure Reducting System).

Menurutnya, penggunaan energi dalam industri perhotelan sangat penting untuk meningkatkan komitmen pengelolaan operasi perusahaan yang lebih sustainable selaras dengan semangat dan visi Trans Resort menjadi hotel yang menjalankan prinsip ESG. Di Trans Resort Bali, biaya untuk energi memiliki porsi 8% dari total biaya operasional.

"Kami membuat meterik untuk penggunaan clean energy. Tentunya agar lebih reliable, bersih, dan tidak terlalu membutuhkan banyak penyesuaian dengan peralatan dapur yang sudah ada. Dengan pemakaian CNG, maintenance dapur menjadi lebih minim," ungkap Alex.

Biasanya, Trans Resort Bali melakukan maintenance dapur setiap satu bulan sekali. Namun dengan CNG, selama 6 bulan ini, dapur tidak memerlukan maintenance karena nyala api tetap stabil dan bersih. Alex juga mengutamakan penggunaan energi yang aman, sehingga CNG menjadi pilihan yang tepat.

Selain CNG, gas bumi non pipa Subholding Gas juga disalurkan berupa LNG. Conrad Hotel menjadi hotel pertama di Bali yang memakai LNG untuk kebutuhan dapur, boiler, dan obor. Kebutuhan LNG di Conrad Hotel cukup besar, sehingga disalurkan menggunakan LNG Isotank berkapasitas 9.000 M³.

"Pemanfaatan energi ramah lingkungan akan menjadi komitmen Conrad untuk melaksanakan operasi bisnis perusahaan yang berkelanjutan. Hal ini juga menjadi daya saing produk yang bisa kami tawarkan kepada palanggan sesuai dengan komitmen ESG. Tentunya dengan komitmen pencapaian NZE dan carbon cutting dapat menjadi nilai tambah tersendiri bagi pelanggan dan seluruh stakeholder. Pencapaian pengurangan emisi karbon sebanyak 40% saat ini merupakan angka yang cukup baik," ujar Kevin Girard selaku General Manager Conrad Hotel.

Hotel selanjutnya yang menggunakan LNG adalah SOL by Melia untuk kebutuhan dapur. LNG disalurkan menggunakan infrastruktur microbulk berkapatias 3000 M³.

"Penggunaan LNG untuk kami memberi pengaruh dalam kami melayani pelanggan. Sebagai hotel allinclusive layanan ini semakin menarik konsumen dan meningkatkan okupansi hotel. SOL mempunyai concern pada kampanye penggunaan energi bersih. Maintenance pun lebih minim, karena energi (LNG) ini lebih bersih. Untuk tamu kami yang European Market, hal tersebut sangat berpengaruh," ujar Agus Mauro, Owner SOL by Melia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini